header12

Bagaimana Cara cepat menyelesaikan Tugas Asuhan Keperawatan hanya dalam waktu kurang dari 10 menit, dengan hanya duduk didepan komputer melakukan editing file askep dari saya.

 

 
Fotoku

Dari Meja Kerja: Fauzan Adde Z. AM.Kep.

Subjek: Dapatkan DVD Eksklusif Kumpulan Contoh Asuhan Keperawatan

Pemesanan DVD Keperawatan:

pesan

 
Isi DVD Keperawatan tersebut adalah...
 
Kumpulan 800 an Contoh Asuhan Keperawatan
Kumpulan 400 an Materi Keperawatan
Kumpulan Leaflet Keperawatan
Kumpulan Pathways Keperawatan
Kumpulan 596 Gambar Anatomi
Kumpulan 100 Ebook Keperawatan
bullet Kumpulan 178 Video Keperawatan
bullet Dll...

PREVIEW VIDEO ISI DVD KEPERAWATAN

DOWNLOAD DAFTAR ISI:

download

FILE SUDAH DALAM BENTUK
MICROSOFT WORD

Manfaat memesan paket DVD Keperawatan...

bullet Memudahkan anda dalam belajar ilmu keperawatan...
bullet Membantu menemukan askep dan materi yang anda cari...
bullet Sebagai koleksi perpustakaan elektronik anda..
bullet File Asuhan Keperawatan disimpan dalam format doc atau microsoft word document, jadi anda bisa mengcopy, memindahkan ke komputer anda dan mengedit file yang ada sesuai kebutuhan anda..
bullet Bonus berupa Kumpulan Materi Keperawatan, Kumpulan Leaflet Keperawatan, 596 Gambar Anatomi, 178 Video Keperawatan dan lainnya...
bullet Gratis ongkos kirim menggunakan jasa pengiriman pos indonesia, jadi cukup sekali bayar dan paket DVD Keperawatan akan dikirim ke alamat rumah anda...
bullet Banyak waktu luang untuk belajar lainnya jika ada tugas askep, karena anda bisa lebih cepat dalam mengerjakannya...
bullet Menambah wawasan anda karena ada bonus 178 video keperawatan yang bisa anda saksikan..
bullet dan masih banyak lagi

5 Alasan kenapa anda harus memesan paket DVD Keperawatan dari kami...

bullet Menghemat waktu anda dibandingkan dengan harus mencari kesana kemari yang belum tentu ketemu...
bullet Menghemat uang anda dibandingkan jika anda mengetik dirental pengetikan atau yang lainnya..
bullet Lebih aman dan terjamin karena saya menggaransi paket DVD Keperawatan tersebut hingga sampai ke rumah anda..
bullet Saya sudah berpengalaman selama 3 tahun dalam menjual paket CD Keperawatan yang dimulai tahun 2009...
bullet Gratis ongkos kirim ke seluruh wilayah indonesia dari sabang sampai merauke menggunakan jasa pengiriman pos indonesia, karena salah satu tujuan saya adalah membantu dan membagi ilmu kepada anda...
   

Testimonial/ Kesaksian

dokter

Isi kumpulan asuhan keperawatan dan materi yang disediakan oleh Fauzan Adde Z. AmKep., sudah sangat bagus untuk menambah pengetahuan para tenaga kesehatan agar lebih profesional... Saya sangat merekomendasikan kepada anda agar anda segera memiliki paket DVD Keperawatan ini...

Segera pesan paket DVD Keperawatan ini...

Salam Sejawat....

Testimonial Dari:
Prastyawan SKep. Ns. - Purwokerto, Jateng

Segera pesan DVD Keperawatan sekarang juga...

Dengan hanya Rp. 200.000,-

Dan saya akan berikan penawaran terbatas pada harga Rp. 100.000,- saja jika Anda membayar selambat-lambatnya sebelum hari : , Pukul 24.00 WIB

Sekarang Adalah Hari . Jadi Itu Berarti 2 Hari Lagi,
Kemungkinan Harga Akan Naik 2x Lipat

Untuk Sekarang...
Ya...!!! Anda hanya perlu membayar Rp.100.000,- saja..

Dan Bukan Rp.200.000,- atau Rp.1.000.000,-

Tapi ingat! Hanya dengan Rp 100.000,- anda sudah dapat memiliki semua produk kami yang ada di website ini berupa paket Eksklusif DVD Keperawatan dan Gratis Ongkos Kirim...

 

pesan

ATAU

Segera hubungi nomor HP saya di

pesan

 

Alhamdulillah Sudah Lebih Dari Cukup

Atas nama pribadi, kami sampaikan banyak terimakasih atas kesediaan situs yang mempermudah teman-teman sejawat perawat guna menambah ilmu dan wawasan pengetahuan dibidang keperawatan yang nantinya berguna dilapangan praktek maupun tempat kerja. Materi yang disediakan, alhamdulillah sudah lebih dari cukup. Untuk itu kami sampaikan banyak terimakasih...

Testimonial Dari:
Muhamad Fahmi - Kab. Loteng, NTB

 
 

Tadinya saya ragu memesan

Tadinya saya ragu memesan, karena banyaknya penipuan di Internet. Tapi setelah melihat bukti pengiriman dan sms dengan mas fauzan, saya memberanikan diri untuk memesannya. Terimakasih mas fauzan, askep dan videonya sangat membantu untuk menambah pengetahuan saya... Salam sukses...

Testimonial Dari:

Elsa - Surabaya

 
 

klik tombol PESAN

pesan

ATAU

Segera hubungi nomor HP saya di

pesan

*) FOTO & Bukti Pengiriman

dvdaskepgambr

Ingat, segera lakukan pemesanan karena saya akan memberikan bonus khusus senilai lebih dari 1.000.000 rupiah bagi Anda.....

100 Ebook Keperawatan
596 Gambar Anatomi
Rp. 100.000,-

100 ebook

Rp. 90.000,-

anatomi

Kumpulan Materi Keperawatan
Kumpulan 178 Video Keperawatan
Rp. 150.000,-

materi

Rp. 250.000,-

video

Kumpulan Leaflet Keperawatan
Materi Keperawatan Anak
Rp. 80.000,-

leaflet

Rp. 65.000,-

anak

Materi Keperawatan Gawat Darurat
Materi Keperawatan Medikal Bedah
Rp. 100.000,-

kgd

Rp. 100.000,-

kmb

Materi Keperawatan Maternitas
Kumpulan Materi Keperawatan
Rp. 100.000,-

maternitas

Rp. 100.000,-

keperawatan

Dan bonus-bonus lainnya yang disertakan dalam paket DVD Keperawatan yang akan dikirim ke rumah anda...

Segera pesan sekarang juga...

Untuk Sekarang...
Ya...!!! Anda hanya perlu membayar Rp.100.000,- saja..

Dan Bukan Rp.200.000,- atau Rp.1.000.000,-

Tapi ingat! Hanya dengan Rp 100.000,- anda sudah dapat memiliki semua produk kami yang ada di website ini berupa paket Eksklusif DVD Keperawatan dan Gratis Ongkos Kirim...

pesan

ATAU

Segera hubungi nomor HP saya di

pesan

 

 

Garansi 30 Hari
100% Pengiriman Sampai

garansi

 

Saya memberikan Anda garansi selama 30 hari untuk...

Paket DVD Keperawatan yang tidak sampai ke rumah anda, maka akan dikirim ulang...

Paket rusak sehingga belum sempat anda gunakan, maka akan saya kirim ulang...

Isi paket DVD Keperawatan tidak sesuai dengan yang saya katakan diatas, maka uang anda akan saya kembalikan...

 

Bukti Pengiriman

bukti3

DVD

foto4

foto5

 

pesan

scam spam

Home | Pesan

www.kumpulanasuhankeperawatan.com
2013

 
 

ASUHAN KEPERAWATAN HIPERSENSITIFITAS (ALERGI)

A. Konsep Medis
1. Pengertian
Hipersensitifitas atau alergi dapat didefinisikan sebagai setiap reaksi imunologi yang menghasilkan kerusakan jaringan dalam individu.
Menurut Van Pirquet ( 1906 ) Hipersensitifitas atau alergi adalah suatu keadaan yang disebabkan oleh reaksi imunologik spesifik yang ditimbulkan oleh alergen sehingga terjadi gejala – gejala patologis.
Jenis – jenis Reaksi Hipersensitifitas :
Reaksi Hipersensitifitas tipe I ( reaksi atopik atau anafilatik )
Ini merupakan reaksi alergi yang diperantarai oleh antibodi IgE. Pada reaksi tipe I, antigen terikat ke antibodi IgE. Kompleks IgE – Antigen menyebabkan degranulasi sel mast dan pelepasan histamin, serta mediator peradangan lainnya. Mediator ini menyebabkan vasodilatasi perifer dan pembengkakan ruang interstisium. Gejala – gejala bersifat spesifik bergantung pada dimana respon alergi tersebut berlangsung. Pengikatan antigen di saluran hidung menyebabkan  rinitis alergi disertai kongesti hidung dan peradangan jaringan, sementara pengikatan antigen disaluran cerna mungkin menimbulkan diare atau muntah.
Suatu reaksi hipersnsitivitas tipe I yang parah adalah reaksi anafilaktik. Anafilaktik melibatkan respon cepat IgE. Sel mast setelah perjalanan ke suatu antigen dimana individu sangat peka terhadapnya. Dapat terjadi dilatasi seluruh sistem pembuluh akibat histamin sehingga tekanan darah kolaps. Penurunan hebat tekanan darah selama reaksi anafilaktik disebut syok anafilaktik. Karena histamin adalah konstriktor kuat bagi otot polos bronkiolus, maka anafilaksisjuga merupakan penutupan saluran napas. Anafilaksis sebagai respon terhadap obat misalnya penisilin atau sebagi respon terhadap sengatan lebah dan bersifat fatal pada orang yang sangat peka.
Reaksi Hipersensitifitas tipe II ( reaksi sitotoksik atau sitolitik )
Hal ini terjadi sewaktu antibodi IgG atau IgM menyerang antigen – antigen jaringan. Reaksi tipe II terjadi akibat hilangnya toleransi diri dan dianggap suatu reaksi autoimun, sel – sel sasaran biasanya dihancurkan. Pada reaksi tipe II, pengikatan antibodi – antigen menyebabkan pengaktifan komplemen, degranulasi sel mast, oedema, kerusakan jaringan, dan lisis sel. Reaksi tipe II menyebabkan fagositosis sel – sel penjamu oleh makrofag.
Contoh – contoh penyakit autoimun tipe II :
Penyakit grave dimana terjadi pembentukan antibodi terhadap kelenjar tiroid.
Anemia hemolitik autoimun dimana antibodi dibentuk terhadap sel darah merah.
Reaksi tranfusi yang melibatkan pembentukan antibodi terhadap sel darah kotor.
Purpura trombositopenik autoimun dimana terjadi pembentukan antibodi terhadap trombosit.
Reaksi Hipersensitifitas tipe III ( reaksi Arthus atau komplek toksik )
Terjadi sewaktu komplek antigen – antibodi yang bersirkulasi dalam darah mengendap di pembuluh darah atau jaringan sebelah hilir. Antibodi disini biasanya jenis IgG. Antibodi tidak ditunjukan kepada jaringan tersebut tetapi terperangkap di dalam jaringan kapilernya. Reaksi tipe III mengaktifkan komplemen yang kemudian melepaskan macrophage chemotaktik factor. Macrophage yang dikerahkan ke tempat tersebut akan merusak jaringan sekitar tempat tersebut. Neutrofil tertarik ke daerah tersebut dan mulai memfagositosis sel – sel yang rusak sehingga terjadi pelepasan enzim – enzim sel serta penimbunan sisa sel. Hal ini menyebabkan siklus peradangan berlanjut.
Antigen dapat berasal dari infeksi kuman patogen yang persisten ( malaria ), bahan yang terhirup ( spora jamur yang menimbulkan alveolitis ekstrinsik alergi ) atau dari jaringan sendiri ( penyakit autoimun ) infeksi tersebut disertai dengan antigen dalam jumlah yang berlebihan tetapi tidak disertai dengan respon antibodi yang efektif.
Pembentukan kompleks imun dalam pembuluh darah menjadikan antigen ( Ag ) dan antibodi ( Ab ) bersatu membentuk komplek imun mengaktifkan komplemen ( C ) dan melepas C3a dan C5a yang merangsang leukosit basofil dan trombosit untuk melepas berbagai mediator antara lain histamin yang menimbulkan pengerutan sel endotil sehingga permeabilitas vaskuler meninggi.
Dalam keadaan normal komplek imun dimusnahkan oleh sel fagosit mononuklear terutama dalam hati, limpa, paru tanpa bantuan komplemen. Dalam proses tersebut ukuran kompleks merupakan faktor penting. Pada umumnya kompleks yang besar, mudah dan cepat dimusnahkan dalam hati, kompleks kecil sulit untuk dimusnahkan, oleh karena itu dapat lebih lama ada dalam sirkulasi. Diduga bahwa gangguan fungsi fagosit merupakan sebab mengapa komleks sulit dimusnahkan. Kompleks imun yang ada dalam sirkulasi meskipun untuk jangka waktu lama, biasanya tidak berbahaya. Permasalahan akan timbul bila kompleks imun mengendap di jaringan.
Contoh – contoh reajsi hipersensitifitas tipe III :
Penyakit Serum dimana terbentuknya antibodi terhadap darah asing, seiring sebagai respon terhadap penggunaan obat IV, kompleks antigen – antibodi mengendap di sistem pembuluh, sendi, ginjal, dan lain – lain.
Glomerulonefritis dimana terbentuk kompleks antigen – antibodi sebagai respon terhadap suatu infeksi, sering oleh bakteri streptokokus dan mengendap di kapiler glomerolus ginjal.
Lupus Eritematosus Sistemik dimana terbentuk kompleks antigen – antibodi terhadap kolagen dan DNA sel dan mengendap di berbagai tempat di seluruh tubuh.


Reaksi Hipersensitifitas tipe IV ( reaksi seluler atau hipersensitifitas tipe lambat )
Reaksi tipe IV yang juga disebut reaksi hipersensitifitas lambat, timbul lebih dari 24 jam setelah tubuh terpapar oleh antigen. Reaksi terjadi karena respon sel T yang sudah disensitasi bereaksi spesifik dengan suatu antigen tertentu sehingga menimbulkan reaksi makrofag. Serta membentuk indurasi jaringan pada daerah tempat antigen tersebut. Reaksi ini sama sekali tidak memerlukan antibodi seperti pada ketiga tipe terdahulu, bahkan tidak memerlukan aktivasi komplemen.
Oleh karena itu itu reaksi ini timbulnya agak lambat, sekitar 24 – 48 jam, maka secara klinis reaksi dikenal dengan istilah hipersensitifitas tipe lambat. Ada dua macam mekanisme yang turut berperan di dalam terbentuknya hipersensitifitas tipe lambat lambat ini, yakni mekanisme aferen dan eferen. Mekanisme aferen merupakan mekanisme spesifik dan timbul pada waktu sensitized lymphocyte cells dengan resptor yang spesifik ; bereaksi dengan antigen tertentu sehingga sel tersebut mengeluarkan mediator limfokin. Kemudian zat tersebut akan bekerja secara non spesifik pada mekanisme aferen dan mempengaruhi limfosit, makrofag, monosit.
Contoh – contoh reaksi hipersensitifitas tipe IV :
Tiroiditis autoimun dimana terbentuknya sel T terhadap jaringan, tiroid, penolakan tandur dan tumor.
Reaksi alergi tipe lambat, misal alergi terhadap poison IVX.
Uji kulit tuberkulin, mengisyaratkan adanya imunitas selular terhadap hasil tuberkulosis.

2. Faktor Predisposisi dan Presispitasi.
Pada kasus kelainan asthma diduga disebabkan karena hipersensitifitas dari cabang – cabang bronchus. Pada individu – individu yang rentan, lapisan dari cabang – cabang bronchiale tersebut akan menjadi lebih sensitive. Kerentaan dari suatu individu kemungkinan diturunkan secara genetik. Munculnya kerentaan ini disebabkan oleh adanya perubahan terhadap atau rangsangan yang berlebihan dengan faktor – faktor lingkungan, seperti pemaparan dengan bahan alergen atau iritan (Antony Crokett, 1997 : 9).
Pencetus atau rangsangan yang sering menimbulkan serangan asthma perlu diketahui dan sedapat mungkin dihindari.
Faktor – faktor tersebut adalah :
a. Faktor Ekstrinsik : reaksi antigen-antibody;karena inhalasi alergen (debu, serbuk-serbuk, bulu-bulu binatang, spora jamur, dan tepung sari rerumputan)Alergen utama : debu rumah, spora jamur, dan tepung sari rerumputan.
b. Faktor intrinsik : para influenza virus, pneumonia, mycoplasmal.
c. Kemudian dari faktor fisik : cuaca dingin, perubahan temperatur.
d. Iritan : kimia. 
e. Polusi udara : CO,  asap rokok, parfum, bau – bauan, dan polutan.
f. Infeksi saluran nafas oleh virus.
g. Lingkungan kerja.
h. Obat – obatan.
i. Emosional : takut, cemas, dan tegang. (Kernen Baratawidjaja 1990 ; 27).
j. Aktifitas yang berlebihan juga dapat menjadi factor pencetus.
Asthma sering dicirikan sebai alergi, idiopatik / non alergi atau gabungan.
a. Asthma alergik
Adalah asthma yang disebabkan oleh alergen.
b. Asthma idiopatik
Adalah asthma yang tidak berhubungan dengan alergen spesifik misal latihan, emosi.
c. Asthma gabungan
Merupakan bentuk asthma yang paling umum.
Berdasarkan tingkat kegawatan asthma, maka asthma dapat dibagi atas tiga tingkat.
a. Asthma Bronchiale
Yaitu suatu bronkospasme atau penyempitan bronchus yang sifatnya reversibel dengan latar belakang alergik.
b. Status Asthmatikus
Yaitu asthma dengan intensitas serangan yang tinggi dan tidak memberikan reaksi dengan obat – obatan yang konvensional.
c. Astmatic Emergenci
Yaitu asthma yang dapat menyebabkan kematian.
(Tabrani Rob 1998 ; 575)


3 .  Tanda dan Gejala
Gambaran klinis asthma adalah serangan episodik batuk mengi dan sesak nafas. Pada awal serangan sering gejala tidak jelas seperti rasa berat di dada. Asthma yang gejalanya hanya batuk tanpa disertai mengi dikenal dengan istilah Cough Variant Asthma. Pada asthma alergik juga memberikan gejala terhadap faktor pencetus non alergik seperti asap dan lain – lain.
(Heru Sundara 1996 ; 23).
4 .  Patofisiologi
Sampai saat ini patofisiologi maupun etiologi asthma belum diketahui secara pasti. Berbagai teori tentang patofisiologi telah diajukan, tapi yang paling disepakati banyak ahli adalah yang berdasarkan gangguan saraf autonom dan system imun.
Beberapa individu dengan asthma mengalami respon imun yang buruk terhadap lingkungan mereka. Antibody yang dihasilkan imunoglobulin (IgE) kemudian menyerang sel – sel mastosit dalam paru. Perjalanan ulang terhadap antigen dengan antibody, menyebabkan pelepasan produk  sel – sel mastosit (disebut mediator) seperti histamin bradikinin dan prostaglandin. Pelepasan mediator ini dalam jaringan paru – paru mempengaruhi otot polos dan kelenjar jalan nafas, menyebabkan broncospasme, pembengkakan membran mukosa dan pembentukan mucus yang banyak.
Sistem syaraf otonom mempersarafi paru. Tonus otobronchiale diatur oleh impuls saraf vagal melalui sistem parasimpatis. Pada asthma idiopatik atau non alergi, ketika ujung saraf pada jalan nafas dirangsang factor seperti : infeksi, latihan, dingin, merokok, emosi dan polutan, jumlah asetilkolin ini secara langsung menyebabkan bronkotriksi juga merangsang pembentukan mediator kimiawi. Individu dengan asthma dapat mempunyai toleransi rendah terhadap respon parasimpatis.
Selain itu, reseptor α dan β adrenergik dari system saraf simpatis terletak dalam bronchi. Ketika reseptor α adrenergik dirangsang, terjadi bronchokontriksi, bronchodilasi terjadi jika reseptor β adrenergik dikendalikan terutama oleh siklik adrenosin monofosfat (CAMP). Stimulasi reseptor α mengakibatkan penurunan CAMP yang mempengaruhi pada peningkatan mediator kimiawi yang dilepaskan oleh sel – sel motosit bronkoskontriksi. Stimulasi reseptor β mengakibatkan peningkatan CAMP, yang menghambat pelepasan mediator kimia dan menyebabkan bronkodilasi.
 (Burner & Suddar 2007 ; 911)
5 .  Penatalaksanaan
Prinsip utama asthma adalah :
a. Menghilangkan obstruksi jalan nafas dengan segera.
b. Mengenal dan menghindari factor – factor yang dapat mencetuskan asthma.
c. Memberikan penerangan kepada penderita atau keluarga mengenai penyakit asthma.
d. Pengobatan
Pengobatan ada 2 yaitu : dengan cara farmakologi dan non farmakologi.
Pengobatan asthma dengan farmakologi ada 4 yaitu :
1. Teofilin, sebagai bronkodilator dengan sedikit efek rangsangan pusat.
2. Anti Kalinergik sebagai bronkodilasan yang menghambat jalan nafas pasca ganglionik sehingga mengurangi bronkokontriksi.
3. Disodium Karamoglikat dan Sodium Nedokromil, anti inflamasi sebagai pencegahan.
Pengobatan dengan non farmakologi melalui inhalasi uap.
Inhalasi Uap
Pengertian Inhalasi Uap
Adalah menghirup uap dengan atau tanpa obat.
Indikasi Inhalasi Uap yaitu :
- Klien dengan batuk berdahak.
- Klien sesak nafas.
Manfaat Inhalasi Uap
- Dahak menjadi encer.
- Mengobati sesak nafas.

























KONSEP KEPERAWATAN
A. Pengkajian
Riwayat asthma atau alergi dan seranga asthma yang lalu, alergi dan masalah pernafasan.
Kaji pengetahuan anak dan orang tua tentang penyakit dan pengobatan .
Fase akut ; tanda – tanda vital, pernafasan, retraksi dada, penggunaan otot – otot asesoris pernafasan, cuping hidung, pulse oximetri.
Suara nafas ; wheezing, menurunya suara nafas.
Kaji status neurology, perubahan kesadaran, meningkatnya fatigue, perubahan tingkah laku.
Riwayat psikososial ; factor pencetus ; stress, kebiasaan dan rutinitas, perawatan sebelumnya, 
B. Diagnosa Keperawatan
Masalah yang muncul antara lain :
a. Gangguan pertukaran gas, tidak efektif bersihan jalan nafas, dan tidak efektif pola nafas berhubungan dengan bronkospasme, edema mukosal dan meningkatnya secret.
b. Fatigue berhubungan dengan hypoksia dan meningkatnya usaha nafas.
c. Kecemasan berhubungan dengan hospitalisasi dan distress pernafasan.
d. Risiko kurangya volume cairan berhubungan dengan meningkatnya pernafasan dan menurunya intake cairan.
e. Perubahan proses keluarga berhubungan dengan kondisi kronik.
f. Kurangya pengetahuan berhubungan dengan proses penyakit dan pengobatan.
C. Perencanaan
a. Anak tidak menunjukan gangguan keseimbangan asam basa yang ditandai dengan saturasi oksigen lebih kurang 95 %.
b. Anak tidak tampak fatigue yang ditandai dengan tidak iritabel, dapat berpartisipasi dan aktivitas yang sesuai dengan kondisi.
c. Kecemasan menurun yang ditandai dengan anak tenang dan dapat mengekspresikan perasaanya, begitu juga orang tua merasa tenang dan berpartisipasi dalam perawatan anak.
d. Status hidrasi adekuat yang ditandai dengan turgor kulit elastis, membran mukosa lembab, intake cairan sesuai dengan usia dan berat badan, out-put urine lebih dari 2 ml /kg per jam.
e. Orang tua mendemonstrasikan koping yang tepat yang ditandai dengan mengekspresikan perasaan dan perhatian serta memberikan aktivitas yang sesuai usia atau kondisi dan perkembangan psikososial pada anak.
f. Orang tua secara verbal memahami proses penyakit dan pengobatan dan mengikuti regimen terapi yang diberikan.
D. Implementasi
a. Mempertahankan pertukaran gas yang adekuat dan pembersihan jalan nafas.
Pertahankan kepatenan jalan nafas; pertahankan support ventilasi bila diperlukan.
Kaji fungsi pernafasan; auskultasi bunyi nafas, kaji kulit setiap 15 menit sampai 4 jam.
Berikan oksigen sesuai program dan pantau pulse oximetri dan batasi (penyapihan) atau tanpa alat bantu bila kondisi telah membaik.
Kaji kenyamanan posisi tidur anak.
Monitor efek samping pemberian pengobatan; monitor serum darah; theophyline dan catat kemudian laporkan ke dokter. Normalnya 10 – 20 ug/ml pada semua usia.
Berikan cairan yang adekuat per oral atau parenteral.
Pemberian terapi pernafasan; nebulizer, fisioterapi dada bila indikasi, ajarkan batuk dan nafas dalam efektif setelah pengobatan dan pengisapan secret (suction).
Jelaskan semua prosedur yang akan dilakukan pada anak untuk menurunkan kecemasan.
Berikan terapi bermain sesuai usia.
ÿÿÿÿÿÿÿÿ20ÿÿj ÿÿ5ÿÿÿÿÿslmult1ÿÿjcliÿÿtabMemberikan istirahat yang cukup, mencegah hypoksia, dan mengurang kerja berat pernafasan.
Kaji tanda dan gejala hypoksia; kegelisahan, fatigue, iritabel, tachycardia, tachypnea.
Hindari seringya melakukan intervensi yang tidak penting yang dapat membuat anak lelah, berikan istirahat yang cukup.
Instruksikan pada orang tua untuk tetap berada didekat anak.
Berikan kenyamanan fisik; support dengan bantal dan pengaturan posisi.
Berikan oksigen humidifikasi sesuai program.
Berikan nebulizer; kemudian pantau bunyi nafas, dan usaha nafas setelah terapi.
Setelah krisis, ajarkan untuk aktivitas yang sesuai dengan tingkat pertumbuhan dan perkembangan untuk meningkatkan ventilasi, dan memperluas perkembangan psikososial.
b. Memberikan lingkungan yang tenang dan mengurangi kecemasan.
Ajarkan teknik relaksasi; latihan nafas, melibatkan penggunaan bibir dan perut, dan ajarkan untuk berimajinasi.
Pertahankan lingkungan yang tenang; temani anak, dan berikan support.
Ajarkan untuk ekspresi perasaan secara verbal.
Berikan terapi bermain sesuai dengan kondisi.
Informasikan tentang perawatan, pengobatan dan kondisi anak.
Jelaskan semua prosedur yang akan dilakukan.
c. Berikan hidrasi yang adekuat.
Monitor intake dan out put (pemasukan dan pengeluaran), mukosa membran, turgor kulit, pengeluaran urine, ukur grafitasi urine atau berat jenis urine (nilai 1.003 – 1.030).
Monitor elektrolit.
Kaji warna sputum, konsistensi dan jumlah.
Pertahankan terapi parenteral bila indikasi, dan monitor kelebihan (overload) cairan.
Berikan intake cairan per oral bila toleran, hati – hati minuman yang dapat meningkatkan bronkospasme (air dingin).
Setelah fase akut, ajarkan anak dan orang tua untuk minum 3 – 8 elas (750–2000 ml), tergantung usia dan berat badan.
d. Mengkaji proses koping keluarga.
Berikan kesempatan pada orang tua untuk ekspresi perasaan.
Kaji mekanisme koping sebelumnya pada waktu stress.
Jelaskan prosedur dan pengobatan yang diberikan.
Informasikan pada orang tua tentang kondisi anak.
Identifikasi sumber-sumber psikososial keluarga dan finansial.
e. Memberikan informasi tentang proses penyakit, perawatan dan pengobatan.
Kaji tingkat pengetahuan anak dan orang tua tentang penyakit, pengobatan, dan intervensi.
Bantu untuk mengidentifikasi faktor pencetus.
Jelaskan tentang emosi dan stress yang dapat menjadi factor pencetus.
Jelaskan pentingya pengobatan; dosis, efek samping, waktu pemberian dan pemeriksaan darah.
Informasikan tanda dan gejala yang harus dilaporkan dan kontrol ulang.
Informasikan pentingnya program aktivitas dan latihan nafas.
Jelaskan pentingya terapi bermain sesuai usia.






















DAFTAR PUSTAKA
a. Crockett, Anthony 1997 ; Penanganan Asthma Dalam Perawatan Primer, alih bahasa Erlan, editor Sandi Qlintang, Hipokrates, Jakarta.
b. Soeparman 1990 ; Ilmu Penyakit Dalam Jilid II. Balai Pustaka FKUI, Jakarta.
c. Carpenito L. Jual 1990 Buku Saku, Dokumen Keperawatan Edisi 8, Edisi Bahasa Indonesia, Monica Ester EGC, Jakarta.
























Pada kasus ITP biasanya tidak diketahui penyebabnya ( idiopatik ) tetapi dapat terlihat bersamaan dengan penyakit lain, misalnya leukimia, limfositik kronis, penyakit hodgin, anemia haenolitik otoimun.

3. Patofisiologi
Sensitasi trombosit dengan – otoantibodi ( IgG ) mengakibatkan penarikan diri dari sirkulasi oleh sel sistem retikulo – endotelial. Trombosit yang sedikit disensitasasi terutama dirusak dalam limpa tetapi trombosit yang disenitasi berat atau trombosit yang dibungkus komplemen sebagaimana IgG dirusak diseluruh sistem retikulo – endotelial terutama dalam hati.

Pathways
Kompleks Antigen – Antibodi

Aktivitas Komplemen    Agregasi Platelet        Aktivasi faktor
          Hageman

Faktor Kemotaktik Pembentukan Pembentukan
 Anafiltoksin Mikrotrombi

   Agregasi    Iskemia
  Neutrofil

Fagositosis Kompleks  Pelepasan      Aktivasi kinin
Vasoaktimin

Pelepasan enzim Vasodilatasi dan
Lisosomal dan radikal edema
Bebas


Nekrosis

4. Manifestasi Klinik
ITP banyak terjadi pada masa kanak – kanak, tersering dipresipitasi oleh infeksi virus dan biasanya dapat sembuh sendiri. Sebaliknya, pada orang dewasa biasanya menjadi kronik dan jarang mengikuti suatu infeksi virus.
Pasien secara umum tampak baik dan tidak demam. Keluhan yang dapat ditemukan adalah peradangan mukosa kulit. Peradangan yang paling umum adalah epistasis, peradangan mulut, menarogia, purpura dan patakie.
Pada pemeriksaan fisik terlihat pasien dalam keadaan baik dan tidak terdapat penemuan abnormal lain, selain yang berhubungan dengan perdarahan.

5. Pemeriksaan Penunjang
Pada pemeriksaan laboratorium ditemukan trombosit ( 10.000 / ml ). Hitung jenis lain normal, kecuali kadang – kadang dapat terjadi anemia ringan yang disebabkan oleh perdarahan atau berhubungan dengan hemoliss.
Pemeriksaan morfologi sel darah normal, kecuali trombosit yang membesar ( megakariosit ). Megakariosit ini merupakan trombosit yang dihasilkan sebagai respon terhadap distruksi trombosit.
Pada pemeriksaan sumsum tulang terlihat normal dengan jumlah megakariosit normal atau meningkat. Tes koagulasi terlihat mendekati normal. Meskipun tes resbut sangat sensitif  ( 95% ) namun sangat tidak spesifik dan 50% dari semua pasien dengan trombositopenia dari berbagai sebab dapat mempunyai peningkatan IgG trombosit.

6. Penatalaksanaan Medis
a. Beberapa pasien ITP mengalami remisi spontan dan sebagian besar akan memerlukan pengobatan – pengobatan inisial dengan prednison 1 – 2 mg/kg BB. Prednison bekerja pertama kali dengan menurunkan afinitas makrofag dari limpa untuk coated trombosit. Dosis tinggi prednison dapat juga menurunkan ikatan antibodi pada permukaan trombosit dan terapi jangka panjang menurunkan antibodi. Dosis pemeliharaan prednison ditujukan untuk tetap mempertahankan trombosit yang stabil. Resiko perdarahan kecil dengan trombosit > 50.000 / ml.
b. Splenektomi merupakan terapi definitif bagi pasien ITP dewasa. Slienektomi dapat tetap aman meskipun trombosit < 10.000 / ml. Sekitar 80% dari pasien splenektomi akan mengalami remisi baik parsial atau sempurna.
c. Imunoglobulin dosis tinggi IV ( 400 mg/kg BB ) selama 3 – 5 hari, mempunyai efektifitas tinggi ( 90% ) dalam meningkatkan hitung trombosit dengan cepat, yaitu 1 – 5 hari. Namun pengobatan ini sangat mahal dan efeknya berakhir hanya 1 – 2 minggu. Terapi imunoglobulin harus diberikan pada situsi gawat darurat seperti persiapan operasi pada pasien dengan trombositopenia berat.
d. Pada pasien yang gagal, baik terapi prednison atau splenektomi, dapat digunakan danazol 600 mg/hari yang telah berespon terhadap 50% kasus.
e. Imunosupresif seperti vinkristin, infus vinsbiatin, azatioprin dan sikloposfamid dapat digunakan pada kasus – kasus refrakter.
f. Tranfusi trombosit, jarang diberikan pada pengobatan ITP. Tranfusi hanya diberikan pada kasus – kasus perdarahan berat yang mengancam jiwa untuk mempertahankan kemantapan hemostatik.


B. Konsep Keperawatan
1. Pengkajian
Obsevasi / temuan :
Perdarahan mukosa dan kulit
Perdarahan mulut
Patekia
Epistaksis
Menurogia
Hematuria
Muntah berwarna hitam kopi atau hematemesis
Perdarahan gusi
Ekstremitas nyeri
Riwayat keluarga perdarahan.

2. Diagnosa Keperawatan
Dx. Keperawatan 1 :
Perubahan perlindungan yang berhubungan dengan abnormal profil darah ( trombositopenia ).
Dx. Keperawatan 2 :
Perubahan membran mukosa oral berhubungan dengan cedera fisik dibuktikan oleh bula yang berisi darah.
Dx. Keperawatan 3 :
Nyeri berhubungan dengan agen fisik yang diakibatkan dari tekanan syaraf sekunder terhadap perdarahan.
Dx. Keperawatan 4 :
Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang mendapat informasi yang akurat mengenai proses penyakit, nutrisi, aktifitas dan pengobatan.
3. Perencanaan ( NCP )
Dx. Keperawatan 1
Perubahan perlindungan yang berhubungan dengan abnormal profil darah ( trombositopenia )
Tujuan dan Kriteria Hasil
a. TTV pasien stabil
b. Tidak ada bukti perdarahan
c. Pemeriksaan urin dan feses menunjukan perdarahan ( - )
d. Sistem pernafasan dan neurologi tidak menunjukan perdarahan
Intervensi
a. Pertahankan tirah baring bila terjadi perdarahan
b. Periksa urin dan feses terhadap perdarahan setiap hari
c. Kaji status neurologis setiap 2 – 4 jam
d. Auskultasi dada untuk mendengarkan bunyi nafas
e. Hindari trauma untuk menghindari perdarahan
f. Berikan tranfusi darah trombosit bila dipesankan. Berikan trombosit yang cepat melalui selang yang dianjurkan untuk mencegah destruksi
g. Berikan terapi kortikosteroid dan terapi imunosupresif sesuai pesanan
h. Hindari penggunaan antihistamin, fenofiozin, aspirin dan agen anti inflamasi non steroid pada ITP
i. Pantau pemeriksaan laboratorium
j. Periksa TTV meliputi TD, S, N setiap 1 jam

Dx. Keperawatan 2
Perubahan memran mukosa oral berhubungan cedera fisik dibuktikan oleh bula yang berisi darah.
Tujuan dan Kriteria Hasil
a. Tidak terdapat bula di rongga mulut
b. Pasien mendapatkan diet cairan seimbang
c. Berat badan stabil
Intervensi
a. Kaji integritas membran mukosa tiap 4 jam
b. Berikan oral hygine hati – hati sebelum dan sesudah makan tiap 2 – 4 jam
c. Pertahankan diet yang disukai atau dipesan dengan menghindari penggunaan makanan yang keras, garing atau sukar untuk dikunyah untuk mencegah trauma
d. Berikan cairan yang dipilih sampai 2500 ml setiap hari kecuali ada kontra indikasi
e. Ukur masukan dan haluaran tiap 8 jam
f. Timbang pasen tiap haridengan pakaian dan timbangan yang sama

Dx. Keperawata 3
Nyeri berhubungan dengan agen fisik yangb diakibatkan dari tekanan syaraf sekunder terhadap perdarahan.
Tujuan dan Kriteria Hasil
a. Pasien dapat menangani aktivitas tanpa atau dengan tidak nyaman.
b. Wajah dan postur tetap rileks.
Intervensi
a. Kaji nyeri meliputi : lokasi, durasi, intensitas faktor predisposisi setiap 6 jam.
b. Baringkan pasien untuk memberikan rasa nyaman dengan menggunakan bantal.
c. Siapkan tempat tidur yang dapat diatur untuk mencegah konstriksi.
d. Gunakan tindakan penghilang rasa nyeri melalui relaksasi, terapi musik, panduan imajinasi dan sentuhan.
e. Pantau aktivitas analgesik bila diberikan.

Dx. Keperawatanh 4
Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang mendapat informasi yang akurat mengenai proses penyakit, nurisi, akyivitas, pengobatan.
Tujuan dan Kriteria Hasil
a. Pasien dan atau orang terdekat mengungkapkan pemahaman tentang perawatan dirumah dan intruksi tindak lanjut.
b. Mendemonstrasikan metode untuk mendeteksi adanya perdarahan termasuk pemeriksaan urin dan feses.
c. Dapat mendemonstrasikan oral hygine dan tindakan perawatan kulit.

Intervensi
a. Proses penyakit
Bicarakan tanda dan gejala kekambuhan untuk dilaporkan pada dokter antara lain : sakit kepala yang berkepanjangan, batuk dengan sputum berdarah, muntah darah segar atau hitam kopi.
Ingatkan pasien untuk tidak mendonorkan darahnya.
Jelaskan perlunya pencegahan trauma dengan menghindari : 
o Konstipasi melalui diet, cairan laksatve.
o Dengan hati – hati memindahkan atau memegang benda yang mungkin dapat menyebabkan perdarahan.
o Gunakn produk dan perawatan kulit yang non-abrasif.
b. Nutrisi
Jelaskan pentingnya hygine oral yang teratur.
Jelaskan mempertahankan diet yang seimbang dan hidrasi adekuat.
Diskusikan tentang makanan yang harus dihindari untuk mencegah trauma.
c. Obat – obatan
Ajarkan tentang nama obat, dosis, waktu pemberian, tujuan dan efek samping.
Ajarkan cara membaca isi dari obat yang dijual bebas dan menghindari obat – obat yang mengandung asam asetil salisilat ( antihistamin, fenotiazin dan agen anti inflamasi non steroid pada ITP ).






PENUTUP

Dari hasil makalah yang telah dibuat yentang askep pada pasien dengan ITP dapat diambil kesimpulan.
A. Kesimpulan
1. Proses keperawatan merupakan merupakan suatu sarana untuk membantu perawat guna mencapai perawat yang berkualitas efektif dan efisien yang diharapkan dapat meningkatkan mutu askep.
2. dalam membuat makalah ini pada pasien dengan ITP menggunakn pola pengkajian fungsional yang sengat membantu.
3. ITP merupakan salah satu penyakit gangguan imunologi.
4. ITP dapat menyebabkan perdarahan dibagian tubuh tertentu.
5. ITP tergolong dalam hipersensitifitas tipe ke II.
6. Pada ITP kronik tidak berespon terhadap prednisaon dan splenektomi.