header12

Bagaimana Cara cepat menyelesaikan Tugas Asuhan Keperawatan hanya dalam waktu kurang dari 10 menit, dengan hanya duduk didepan komputer melakukan editing file askep dari saya.

 

 
Fotoku

Dari Meja Kerja: Fauzan Adde Z. AM.Kep.

Subjek: Dapatkan DVD Eksklusif Kumpulan Contoh Asuhan Keperawatan

Pemesanan DVD Keperawatan:

pesan

 
Isi DVD Keperawatan tersebut adalah...
 
Kumpulan 800 an Contoh Asuhan Keperawatan
Kumpulan 400 an Materi Keperawatan
Kumpulan Leaflet Keperawatan
Kumpulan Pathways Keperawatan
Kumpulan 596 Gambar Anatomi
Kumpulan 100 Ebook Keperawatan
bullet Kumpulan 178 Video Keperawatan
bullet Dll...

PREVIEW VIDEO ISI DVD KEPERAWATAN

DOWNLOAD DAFTAR ISI:

download

FILE SUDAH DALAM BENTUK
MICROSOFT WORD

Manfaat memesan paket DVD Keperawatan...

bullet Memudahkan anda dalam belajar ilmu keperawatan...
bullet Membantu menemukan askep dan materi yang anda cari...
bullet Sebagai koleksi perpustakaan elektronik anda..
bullet File Asuhan Keperawatan disimpan dalam format doc atau microsoft word document, jadi anda bisa mengcopy, memindahkan ke komputer anda dan mengedit file yang ada sesuai kebutuhan anda..
bullet Bonus berupa Kumpulan Materi Keperawatan, Kumpulan Leaflet Keperawatan, 596 Gambar Anatomi, 178 Video Keperawatan dan lainnya...
bullet Gratis ongkos kirim menggunakan jasa pengiriman pos indonesia, jadi cukup sekali bayar dan paket DVD Keperawatan akan dikirim ke alamat rumah anda...
bullet Banyak waktu luang untuk belajar lainnya jika ada tugas askep, karena anda bisa lebih cepat dalam mengerjakannya...
bullet Menambah wawasan anda karena ada bonus 178 video keperawatan yang bisa anda saksikan..
bullet dan masih banyak lagi

5 Alasan kenapa anda harus memesan paket DVD Keperawatan dari kami...

bullet Menghemat waktu anda dibandingkan dengan harus mencari kesana kemari yang belum tentu ketemu...
bullet Menghemat uang anda dibandingkan jika anda mengetik dirental pengetikan atau yang lainnya..
bullet Lebih aman dan terjamin karena saya menggaransi paket DVD Keperawatan tersebut hingga sampai ke rumah anda..
bullet Saya sudah berpengalaman selama 3 tahun dalam menjual paket CD Keperawatan yang dimulai tahun 2009...
bullet Gratis ongkos kirim ke seluruh wilayah indonesia dari sabang sampai merauke menggunakan jasa pengiriman pos indonesia, karena salah satu tujuan saya adalah membantu dan membagi ilmu kepada anda...
   

Testimonial/ Kesaksian

dokter

Isi kumpulan asuhan keperawatan dan materi yang disediakan oleh Fauzan Adde Z. AmKep., sudah sangat bagus untuk menambah pengetahuan para tenaga kesehatan agar lebih profesional... Saya sangat merekomendasikan kepada anda agar anda segera memiliki paket DVD Keperawatan ini...

Segera pesan paket DVD Keperawatan ini...

Salam Sejawat....

Testimonial Dari:
Prastyawan SKep. Ns. - Purwokerto, Jateng

Segera pesan DVD Keperawatan sekarang juga...

Dengan hanya Rp. 200.000,-

Dan saya akan berikan penawaran terbatas pada harga Rp. 100.000,- saja jika Anda membayar selambat-lambatnya sebelum hari : , Pukul 24.00 WIB

Sekarang Adalah Hari . Jadi Itu Berarti 2 Hari Lagi,
Kemungkinan Harga Akan Naik 2x Lipat

Untuk Sekarang...
Ya...!!! Anda hanya perlu membayar Rp.100.000,- saja..

Dan Bukan Rp.200.000,- atau Rp.1.000.000,-

Tapi ingat! Hanya dengan Rp 100.000,- anda sudah dapat memiliki semua produk kami yang ada di website ini berupa paket Eksklusif DVD Keperawatan dan Gratis Ongkos Kirim...

 

pesan

ATAU

Segera hubungi nomor HP saya di

pesan

 

Alhamdulillah Sudah Lebih Dari Cukup

Atas nama pribadi, kami sampaikan banyak terimakasih atas kesediaan situs yang mempermudah teman-teman sejawat perawat guna menambah ilmu dan wawasan pengetahuan dibidang keperawatan yang nantinya berguna dilapangan praktek maupun tempat kerja. Materi yang disediakan, alhamdulillah sudah lebih dari cukup. Untuk itu kami sampaikan banyak terimakasih...

Testimonial Dari:
Muhamad Fahmi - Kab. Loteng, NTB

 
 

Tadinya saya ragu memesan

Tadinya saya ragu memesan, karena banyaknya penipuan di Internet. Tapi setelah melihat bukti pengiriman dan sms dengan mas fauzan, saya memberanikan diri untuk memesannya. Terimakasih mas fauzan, askep dan videonya sangat membantu untuk menambah pengetahuan saya... Salam sukses...

Testimonial Dari:

Elsa - Surabaya

 
 

klik tombol PESAN

pesan

ATAU

Segera hubungi nomor HP saya di

pesan

*) FOTO & Bukti Pengiriman

dvdaskepgambr

Ingat, segera lakukan pemesanan karena saya akan memberikan bonus khusus senilai lebih dari 1.000.000 rupiah bagi Anda.....

100 Ebook Keperawatan
596 Gambar Anatomi
Rp. 100.000,-

100 ebook

Rp. 90.000,-

anatomi

Kumpulan Materi Keperawatan
Kumpulan 178 Video Keperawatan
Rp. 150.000,-

materi

Rp. 250.000,-

video

Kumpulan Leaflet Keperawatan
Materi Keperawatan Anak
Rp. 80.000,-

leaflet

Rp. 65.000,-

anak

Materi Keperawatan Gawat Darurat
Materi Keperawatan Medikal Bedah
Rp. 100.000,-

kgd

Rp. 100.000,-

kmb

Materi Keperawatan Maternitas
Kumpulan Materi Keperawatan
Rp. 100.000,-

maternitas

Rp. 100.000,-

keperawatan

Dan bonus-bonus lainnya yang disertakan dalam paket DVD Keperawatan yang akan dikirim ke rumah anda...

Segera pesan sekarang juga...

Untuk Sekarang...
Ya...!!! Anda hanya perlu membayar Rp.100.000,- saja..

Dan Bukan Rp.200.000,- atau Rp.1.000.000,-

Tapi ingat! Hanya dengan Rp 100.000,- anda sudah dapat memiliki semua produk kami yang ada di website ini berupa paket Eksklusif DVD Keperawatan dan Gratis Ongkos Kirim...

pesan

ATAU

Segera hubungi nomor HP saya di

pesan

 

 

Garansi 30 Hari
100% Pengiriman Sampai

garansi

 

Saya memberikan Anda garansi selama 30 hari untuk...

Paket DVD Keperawatan yang tidak sampai ke rumah anda, maka akan dikirim ulang...

Paket rusak sehingga belum sempat anda gunakan, maka akan saya kirim ulang...

Isi paket DVD Keperawatan tidak sesuai dengan yang saya katakan diatas, maka uang anda akan saya kembalikan...

 

Bukti Pengiriman

bukti3

DVD

foto4

foto5

 

pesan

scam spam

Home | Pesan

www.kumpulanasuhankeperawatan.com
2013

 
 

ASUHAN KEPERAWATAN PERSALINAN NORMAL

A. Tinjauan Medis Persalinan Normal
1. Definisi
Persalinan merupakan proses untuk mendorong keluar (ekspulsi) hasil pembuahan (janin yang viabel, plasenta dan ketuban) dari dalam uterus lewat vagina kedunia luar.
( Hellen Farrer, 1999).
Persalinan adalah serangkaian kejadian yang berakhir dengan peneluaran bayi yang cukup bulan, disusul dengan pengeluaran plasenta dan selaput janin dari tubuh ibu.
(FK UNPAD, 1998).
Persalinan normal adalah persalinan yang :
a. Terjadi pada kehamilan aterm (bukan prematur dan post matur)
b. Mempunyai onset yang spontan (tidak diinduksi)
c. Selesai setelah 4 jam dansebelum 24 jam sejak saat awitannya (bukan partus presipitatus atau partus lama)
d. Mempunyai janin (tunggal) dengan presentasi verteks (puncak kepala) dan oksiput pada bagian anterior pelvis
e. Terlaksana tanpa bantuanartifisial (seperti forsep)

f. Tidak mencakup komplikasi (seperti perdarahan hebat)
g. Mencakup kelahiran plasenta yang normal
( Hellen Farrer, 1999).
Partus normal / spontan adalah proses lahirnya babyi pada LBK dengan tenaga ibu sendiri tanpa bantuan alat-alat serta tidak melukai ibu dan bayi yang umumnya berlangsung kurang dari 24 jam
(Rustam M, 1998).
Berlangsungnya persalinan normal dibagi menjadi 4 kala :
a. Kala I merupakanstadium dilatasi serviks sampai terjadi pembukaan 10 cm, kala I dinamakan pula pembukaan
b. Kala  II merupakan stadium ekspulsi atau kala pengeluaran oleh karena berkat kekuatan his dan kekuatanmengedan janin didorong keluar sampai lahir
c. Kala III merupakan stadium pelepasan dan pelahiran plasenta atau kala uri plasenta terlepas dari dinding uterus dan dilahirkan
d. Kala IV mulai lahirnya plasenta dan lamanya 1 jam
(Sarwono P. 2002).
Faktor-faktor penting dalam persalinan :
a. Power : His (kontraksi otot rahim), kontraksi otot dinding perut
b. Pasanger : Janin dan plasenta
c. Passage : Jalan lahir lunak dan jalan lahir tulang
(Ida Bagus G. M, 1998).

2. Etiologi Persalinan
Sebab terjadinya suatu persalinan hingga saat ini masih berupa suatu teori yang kompleks, banyak faktor yang mengakibatkan persalinan itu terjadi antara lain : faktor humoral, pengaruh prostaglandin, struktur uterus, sirkulasi uterus, pengaruh saraf dan nutrisi. Semua factor tersebut belum dapat dipastikan oleh karena itu masih diperlukan penilitian terlebih lanjut. Teori yang mendukng terjadinya suatu persalinan yaitu:
a. Teori Oksitosin
Peranan oksitosin pada persalinan yaitu dikeluarkanya oksitosin oleh neurohipofise wanita hamil pada saat wanita tersebut mulai masuk perasalinan. Menurut Chard (1973) peranannya pada persalinan hanya kecil, perannan utamanya pada fase ekspulsi dan postpartum, pada postpartum setelah fetus dan plasenta lahir menimbulkan kontraksi dan retraksi uterus sehingga jumlah peradrahan yang terjadi berkurang (pada saat ini pembuatan prostaglandin oleh amnion sudah tidak ada lagi) bahwa oksitosin adalah obat yang dapat menimbulkan kontraksi uterus pada kehamilan lanjut sudah diketahui secara luas kadar reseptor untuk oksitosin pada beberapa kehamilan cukup bulan dan selama persalinan, juga didapat kenaikan kadar oksitosin dalam cairan amnion selama persalinan. Dapat disimpulkan bahwa oksitosin berperan penting pada akhir persalinan termasuk lahirnya plasenta, mempertahankan kontraksi uterus setelah persalinan (mengurangi jumlah darah yang hilang, dan pada saat ibu menyusui bayinya karena pada waktu bayi menghisap puting susu ibu terjadi hipersekresi dari oksitosin dan air susu mengalir keluar).
b. Teori Panarikan (withdrawal progesteron)
Penarikan progesteron merupakan keadaan endokrin penting yang mendasari proses biomolekuler untuk bermulanya persalinan. Dari semua penalitian pada manusia kadar progesteron sekurang-kurangnya pada darah ibu tidak menurunpada waktu sebelum persalinan mulai berlangsung.
c. Hipotesa Sistem Komunikasi Organ
Suatu hal yang mungkin sulit untuk dipercayai bahwa janin dapat mengirimkan sarat kepada ibu untuk memmulai proses persalinan bila dari jaringan dan organ-organ janin telah sempurna. Apabila keadaan ini benar terjadi sebagai syarat fetus kepada ibu melalui sistem komunikasi organ. Apabila memang demikian keadaanya adalah sangat penting untuk menentukan komponen dari sistem komunikasi organ mekanisme timbulnya dan bagaimana isyarat janin dikirimkan ke ibu juga penting untuk menentukan komponen jawaban yang terjadi akibat isyarat tersebut. Menurut Manuaba (1998) dikemukakan teori yang menyatakan kemungkinan terjadinya persalinan yaitu :
1) Teori keregangan :
a) Otot rahim mempunyai kemampuan meregang dalam batas-batas tertentu
b) Setelah melewati batas tersebut terjadi kontraksi sehingga persalinan dapat mulai.
c) Contohnya pada hamil ganda sering terjadi setelah keregangan tertentu sehingga menimbulkan persalinan.



2) Teori penurunan progesteron :
a) Proses penuaan plasenta terjadi mulai umur kehamilan 28 minggu dimana terjadi penimbunan jaringan ikat, pembuluh darah menaglami penyempitan dan buntu.
b) Produksi progesteron mengalami penurunan sehingga otot rahim lebih sensitif terhadap oksitosin.
c) Akibat otot rahim mulai berkontraksi setelah tercapai tingkat penurunan progesteron tertentu.
3) Teori oksitosin internal :
a) Oksitosin dikeluarkan oleh kelenjar hipofisis posterior.
b) Perubahan keseimbangan estrogen dan progesteron dapat mengubah sensitifitas otot rahim, sehingga sering terjadi kontraksi Braxton Hiks.
c) Menurunya konsentrasi progesteron akibat tuanya kehamilan maka oksitosin dapat meningkatkan aktivitas sehingga persalinan dapat dimulai.
4) Teori prostaglandin :
a) Konsentrasi prostaglandin meningkat sejak umur kehamilan 15 minggu yang dikeluarkan oleh desisua.
b) Pemberian prostaglandin dapat menimbulkan kontaksi otot rahim sehingga hasil konsepsi dikeluarkan.
c) Prostaglandin dianggap dapat merupakan pemicu terjadinya persalinan.
5) Teori hipotalamus pituitari dan galndula suprarenalis :
a) Teori ini menunjukkan pada kehamilan dengan anensepalus sering terjadi perlambatan persalinan karena tidak terbentuk hipotalamus.
b) Pemberian kortokosteroid yang menyebabkan prematuritas janin, induksi (mulai persalinan).
c) Galndula suprarenal merupakan pemicu terjadinya persalinan.



3. Tanda – Tanda Permulaan Persalinan
a. Lightening atau settling yaitu kepala turun memasuki pintu atas panggul terutama pada primigravida
b. Perut kelihatan lebih melebar, fundus uteri turun
c. Perasaan sering-sering atau susah kencing (polakisuuria) karena kandung kemih tertekan oleh bagian terbawah janin
d. Perasaan sakit di perut dan dipinggang oleh adanya kontraksi-kontraksi lemah dari uterus, kadang disebut ”false labor pains”
e. Serviks menjadi lembek, mulai mendatar dan sekresinya bertambah bisa bercampur darah (bloody show).




B. TINJAUAN MEDIS EKSTRAKSI VAKUM
1. Definisi 
Ekstraksi vakum adalah suatu persalinan buatan, janin dilahirkan dengan ekstraksi tenaga negatif (vakum) dikepalanya.
(Mansjoer, 1999).
Eksraksi vakum merupakan tindakan obstetrik yang bertujuan untuk mempercepat kala pengeluaran dengan sinergi tenaga mengedan ibu dan ekstraksi pada bayi, oleh karena itu kerja sama dan kemampuanibu untuk mengekspresikan bayinya merupakan faktor yang sangat penting dalam menghasilkan akumulasi tenaga dorongan dengan tarikan ke arah yang sama.
(Sarwono, 2002).
Ekstraksi vakum, seperti juga ekstraksi forsep merupakan suatu alat yang dipakai untuk memegang kepala janin yang masih berada dalam jalan lahir. tekanan vakum yang dianggap tidak berbahaya ntuk bayi berkisar antara 0.4 – 0.6 Kg/cm2 .
(Mochtar, 1998).

2. Indikasi
a. Kala II lama dengan presentasi kepala belakang / verteks
b. Kelelahan ibu
c. Partus tak maju
d. Gawat janin
e. Toksemia gravidarum
f. Ruptura uteri iminens
Ibu : Memperpendek persalinan kala II, penyakit jantung kompensata, 
  penyakit paru fibrotik
Janin : Adanya gawat janin
Waktu : Persalinan kala lama



3. Kontra Indikasi
a. Mal presentasi (dahi, puncak kepala, muka, bokong)
b. Panggul sempit (disproporsi kepala – panggul)
Ibu : Ruptur uteri membakat, ibu tidak boleh mengejan
Janin : Letak lintang, presentasi muka, presentasi bokong, preterm, 
 kepala menyusul.

4. Syarat – Syarat
a. Pembukaan lengkap atau hampir lengkap
b. Presentasi kepala
c. Cukup bulan (tidak prematur)
d. Tidak ada kesempitan panggul
e. Anak hidup dan tidak gawat janin
f. Punurunan di hodge III
g. Kontraksi baik
h. Ibu kooperatif dan masih mampu untuk mengedan

5. Kelebihan
Dapat digunakan pada :
a. Pembukaan serviks uteri yang belum lengkap dengan menggunakan vakum ekstraktor maka pembukaan serviks dapat dipercepat secara mekanis sebaiknya ekstraksi vakum baru dilakukan pada pembukaan serviks uteri sekrang-kurangnya 7 cm pada kepala janin belum turun
b. Tidak memerlukan anestesi umum
c. Komplikasi pada ibu maupun janin lebih sedikit.

6. Kekurangan 
a. Waktu untuk melahirkan janin lebih lama ari ekstraksi forsep (lebih dari 6 menit)
b. Ekstraksi vakum tidak dapat digunakan pada :
1) Letak muka
2) Kaput suksedenum yang sudah besar
3) Gawat janin yang berat
4) Kepala menyusul (aftter coming head) pada letak sungsang
5) Disproporsi cephalo serviks.

7. Komplikasi
a. Pada ibu :
1) Robekan pada serviks uteri
2) Robekan pada dinding vagina
3) Perdarahanakibat atonia uteri atau trauma jalan lahir, infeksi
b. Pada anak :
1) Perdarahan dalam otak
2) Kaput suksedenum artifisialis, yang biasanya akan hilang sendiri setelah 24 – 48 jam
3) Ekskoriasi kulit kepala sefalhematoma, subgaleal hematoma, nekrosis kulit kepala, perdarahan intra kranial, jaundice, fraktur klavikula, kerusakan N.VI dan N.VII.

8. Alat – Alat Ekstraksi Vakum
a. Sejenis mangkok dari logam yang agak mendatar dalam berbagai ukuran (diameter 30 – 60 mm) dengan lubang ditengahnya
b. Pipa karet yang pada ujung satunya dihubungkan dengan mangkok dan pada ujung yang lain dengan suatu alat penarik dengan logam
c. Rantai dari logam yang berhubungan dengan alat bundar dan datar, alat tersebut dimasukkan kedalam rongga mangkok sehingga dapat menutup lubangnya selanjutnya rantai dimasukkan kedalam pipa karet dan setelah ditarik kuat, dikaitkan kepada alat penarik
d. Pipa karet yang pada ujung yang satu dihubungkan dengan alat penarik dan pada ujung yang lain dengan botol penampung cairan yang terhisap (lendir, darah, air ketuban dsb)
e. Manometer dan pompa jangan untuk menghisap udara, yang berhubungan dengan botol penampung dan menyelenggarakan vakum antara mangkok dan kepala janin
9. Tekhnik Pemasangan
a. Tindakan :
1) Instruksikan asisten untuk menyiapkan ekstraktor vakum dan pastikan petugas dan persiapan untuk menolong bayi telah tersedia
2) Lakukan pemeriksaan dalam untuk memastikan terpenuhinya persyaratan ekstraksai vakum, bila penurunan kepala di atas h. Iv (0/5) rujukn pasien ke RS
3) Masukkan tangan kedalam wadah yang mengandung larutan klorin 0.5 % bersihkan darah dan cairan tubuh yang melekat pada sarung tangan
4) Lepaskan secara terbalik dan rendam dalam larutan tersebut.
b. Pemasangan Mangkok Vakum :
1) Masukkan mangkok vakum melalui introitus vagina secara miring dan setelah melewati introitus pasangkan pada kepala bayi (perhatikan agar tepi mangkok tidak terpasang pada bagian yang tidak rata atau moulage didaerah ubun-ubun kecil)
2) Dengan jari tengah dan telunjuk tahan mangkok pada posisinya dan dengan jari tengah dan telunjuk tangan lain lakukan pemeriksaan disekeliling tepi mangkok untuk memastikan tidak ada bagian vagina atau porsio yang terjepit diantara mangkok dan kepala
3) Setelah hasil pemeriksaan ternyata baik, keluarkan jari tangan pemeriksaan dan tangan penahan mangkok tetap pada posisinya
4) Instruksikan asisten untuk menurunkan tekanan (membuat vakum dalam mangkok) secara bertahap
5) Pompa hingga tekanan skala 10 (silastik) atau – 2 (malmstroom) setelah 2 menit naikkan hingga skala 60 (silastik) atau – 6 (malmstroom) dan tunggu 2 menit, ingat jangan gunakan tekanan maksimal pada kepala bayi lebih dari 8 menit
6) Sambil menunggu his, jelaskan pada psien bahwa pada his puncak (fase acme) pasien harus mengedan sekuat dan selama mungkin tarik lipat lutut dengan lipat siku agar tekanan abdomen menjadi lebih efektif.
c. Penarikan :
1) Pada fase acme (puncak) dari his minta pasien untuk mengedan secara simultan lakukan penarikan dengan dengan pengait mangkok, dengan arah sejajar lantas (tangan luar menarik pengait ibu jari tangan dalam pada mangkok, telunjuk dan jari tengah pada kulit kepala bayi)
2) Bila berhasil pada tarikan pertama, ulangi lagi pada tarikan kedua episiotomi (pada pasien dengan perinium yang kaku). Dilakukan pada saat kepala mendorong perineum dan tidak masuk kembali
3) Bila tarikan ketiga dilakukan dengan benar dan bayi belum lahir sebaiknya pasien dirujuk
4) Apabila penarikan mangkok terlepas hingga 2 kali, juga harus dirujuk
5) Saat suboksiput barada dibrikan keatas hingawah simfisis arahkan tarikan keatas hingga lahirlah berturut-turut dari muka.

10. Kriteria Kegagalan
a. Ibu mengeluh nyeri
b. Timbul gawat janin
c. Kepala tak turun pada tarikan
d. Jika tarikan sudah 3 kali dan kepala bayi belumturun/tarikan sudah 30 menit
e. Mangkok lepas pada tarikan pada tekanan maksimum

11. Penyebab Kegagalan
a. Dinding perut tebal
b. His sering
c. Tetania uteri 
d. Hidraamnion
e. Tali pisat pendek dan 
f. Kaki janin ekstensi maksimal.

PATHWAY

























12. Asuhan Keperawatan
a. Pengkajian
1) Data subyektif
Pada tahap ini semua data dasar dan informasi tentang pasien dikumpulkan dan dianalisa untuk mengevaluasi keadaan pasien dan menurut keterangan dari pasien.
a) Nama pasien
Dimaksud agar dapat mengenali klien sehingga mengurangi kekeliruan dengan pasien lain.
b) Umur
Mengetahui umur pasien sehingga dapat mengklarifikasi adanya faktor resiko kehamilan karena faktor umur sehingga dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam memberikan penatalaksanaan.
c) Agama dan suku bangsa
Mengetahui kepercayaan dan adat istiadat pasien sehingga dapat mempermudah dalam melaksanakan tindakan.
d) Pendidikan 
Untuk mengetahui tingkat pengetahuan dan pemahaman ibu dalam memberi informasi tentang persalinan.
e) Pekerjaan 
Mengetahui tingkat ekonomi pasien. Hal ini perlu dikaji untuk mengetahui pola aktifitas pasien karena pada 
f) Alamat 
Untuk mengetahui pasien tinggal dimana dan untuk menghindari kekeliruan bila ada dua orang pasien dengan nama yang sama serta untuk keperluan kunjungan rumah bila perlu.
g) Identitas suami
Untuk mengetahui siapa yang bertanggung jawab bila sewaktu – waktu dibutuhkan dan dalam pengambilan keputusan didalam keluarga. Selain itu juga selama proses perawatan.
h) Alasan datang ke rumah sakit
Untuk mengetahui pasien tersebut datang rujukan atau tidak, dan untuk mengetahui keluhan pasien.
i) Keluhan utama
Pada kasus ibu post partum dengan ekstraksi vakum, keluhan utama yang dirasakan adalah kram pada perut, nyeri pada payu dara dan daerah genitalia
j) Riwayat kesehatan
a) Riwayat kesehatan sekarang
Pada kasus post partum dengan ekstraksi vakum dikaji hal-hal yang berkaitan dapat menyebabkan terjadinya partus macet misalnya perut menggantung dan ketuban pecah dini
b) Riwayat kesehatan lalu
Pada riwayat kesehatan lalu, perlu dikaji mengenai riwayat kesempitan panggul karena juga merupakan salah satu dari faktor predisposisi partus macet sehingga perlu tindakan ekstraksi vakum saat akan melahirkan.
c) Riwayat kesehatan keluaga
Untuk mengetahui kemungkinan adanya pengaruh penyakit keluarga terhadap gangguan kesehatan pasien, misalnya: penyakit keturunan menular, kelainan bawaan dan keturunan kembar.
k) Riwayat obstetrik
a) Riwayat perkawinan
Untuk mengetahui lamanya perkawinan dan adanya infertilitas yang membantu dalam pertimbangan pelaksanaan tindakan.
b) Riwayat kehamilan sekarang
Ditanyakan apakah pasien memerlukan pemeriksaan antenatal secara teratur. Ini berhubungan dengan pemantauan kehamilan dan deteksi dini persalinan dengan kelwinwn letak janin, selain itu untuk mengetahui apakah mendapat imunisasi TT, obat-obat apa saja yang dikonsumsi ibu selama hamil.
l) Riwayat kontrasepsi
Ditanyakan metode yang dipakai dan keluhannya karena salah satu efek samping kontrasepsi adalah haid yang tidak teratur atau tidak haid sehingga dapat menimbulkan ketidaktepatan dalam menentukan HPHT.
m) Pola pemenuhan kebutuhan sehari-hari
a) Pola nutrisi
Bagaimana pola makan dan kebutuhan cairan, tersedianya nutrisi berkaitan dengan kebutuhan metabolisme tubuh, karena masalah yang berkaitan dengan pemenuhan nutrisi dan penyebabnya biasanya saling berkaitan.
b) Eliminasi
Menjelaskan pola dari ekskresi, hal ini penting diketahui pola eliminasi dalam keadaan sebelum dan selama hamil karena merupakan proses penting dalam tubuh, dan sampai melahirkan.
c) Personal hygiene
Untuk mengetahui pola hidup bersih dalam kehidupan sehari- hari ibu apakah kurang atau tidak karena pada masa selama hamil sampai melahirkan rentan terhadap penyakit.
d) Pola aktivitas dan istirahat
Untuk mengetahui aktivitas ibu selama hamil dan saat persalinan, pola istirahat juga karena kurang istirahat atau ibu merasa kecapaian dapat menurunkan daya tahan tubuh sehingga dapat mempengaruhi persalinan nantinya.
n) Data psikososial
Hal ini penting untuk dikaji karena untuk dapat mendukung pengidentifikasi masalah untuk menentukan diagnosa, contohnya apakah pasien merasa cemas dengan keadaan ini.



2) Data obyektif
a) Pemeriksaan umum
» Keadaan umum perlu dikaji karena pada keadaan umum ibu yang lemah dapat dikarenakan oleh infeksi yang merupakan salah satu komplikasi dari post partum ekstraksi vakum.
» Tanda –tanda vital
Tekanan darah : untuk menilai apakah pasien mengalami hipertensi atau sebaliknya pasien mengalami penurunan tekanan darah.
Suhu : untuk menilai apakah terjadi infeksi Bila terjadi infeksi maka suhu tubuh menjadi meningkat.
Nadi: apakah nadi teratur atau tidak, cepat atau lambat, biasanya bila suhu meningkat dan nadi cepat karena adanya infeksi.
b) Pemeriksaan fisik
Lebih diutamakan pemeriksaan pada daerah yang dibawah ini untuk menjaga diagnosa.
» Kepala: kulit kepala bersih atau tidak.
» Muka: pucat atau tidak, oedem tidak.
» Mata: apakah pucat atau tidak, oedem atau tidak, konjungtiva anemis atau tidak, sclera ikterik tidak, penglihatan baik atau tidak.
» Hidung: bersih atau tidak, penciuman terganggu atau tidak, terdapat lender atau tidak, ada polip atau tidak.
» Telinga bersih atau tidak, pendengaran baik atau tidak, terdapat cairan atau tidak.
» Mulut: bibir kering atau tidak, mulut bersih atau tidak, terdapat stomatitis atau tidak.
» Gigi: bersih atau tidak, terdapat caries  atau tidak, gusi mudah berdarah atau tidak.
» Leher: terdapat pembesaran kelenjar tyroid atau tidak.
» Ketiak: terdapat pembesaran kelenjar limfe atau tidak.
» Dada: bentuknya bagaimana, terdapat retraksi dinding dada tidak, pernafasan teratur atau tidak, bunyi jantung bagaimana.
» Payudara: terdapat benjolan atau tidak.
» Perut: terdapat luka bekas operasi atau tidak, terdapat pembesaran atau nyeri tekan atau tidak.
» Vulva: apakah jahitan episiotomi sudah menyatu dan tidak terdapat tanda – tanda infeksi.
» Anus: terdapat hemoroid atau tidak.
» Ekstremitas  atas dan bawah: bentuk simetris atau tidak, terdapat kelainan anatomi fisiologi tidak, kaki oedem tidak, varices atau tidak.
c) Pemeriksaan obstetrik
a) Muka: terdapat kloasma gravidarum atau tidak, oedem atau tidak.
b) Payudara: bentuknya bagaimana, aerola menghitam atau tidak, papilla menonjol atau tidak, kolostrum sudah menonjol atau belum.
c) Perut:
» Inspeksi: bentuknya bagaimana, terdapat strie atau tidak, ada linea atau tidak, ada bekas operasi atau tidak.
» Palpasi: Mengukur tinggi fundus uteri post partum..
d) Pemeriksaan penunjang
Data penunjang merupakan data yang memperjelas atau menguatkan data subyektif yang telah ada untuk menegakkan diagnosa, data penunjang ditetapkan melalui pemeriksaan yang dilaksanakan sebagai bentuk kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain seperti laboratorium untuk pemeriksaan sel darah merah, apakah ibu mengalami anemia atau tidak.


b. Diagnosa Pospartum dengan Ekstraksi Vakum
Pada Ibu :
1) Nyeri berhubungan dengan robekan pada serviks uteri dan dinding vagina
2) Kekurangan volume cairan berhubungan dengan perdarahan
3) Gangguan perfusi jaringan berhubungan penurunan suplai oksigen
4) Resiko infeksi berhubungan dengan invasif bakteri pada jalan lahir
5) Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelelahan
Pada Bayi :
1) Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan muntah proyektil
2) Gangguan jalan nafas berhubungan dengan aspirasi lidah waktu muntah
3) Resti gangguan pertukaran gas berhubungan dengan kerusakan vital pada regulasi pernafasan.




c. Rencana Asuhan Keperawatan 
Rencana Perawatan Bagi Ibu :
Diagnosa Keperawatan Tujuan dan kriteria hasil I ntervensi Rasional
1. Nyeri berhubungan dengan robekan pada serviks uteri dan dinding vagina
Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 2 x 24 jam pasien tidak menunjukkan tanda-tanda nyeri
KH :
» Menunjukkan perasaan rileks
» Istirahat cukup dan peningkatan aktivitas
» Mengungkapkan penurunan rasa ketidaknyamanan nyeri » Kaji ketidaknyamanan melalui isyarat verbal dan non verbal


» Ajarkan tekhnik pernafasan dan relaksasi, anjurkan klien memilih posisi yang nyaman, lebih baik miring kekiri / agak tegak
» Lepaskan pakaian yang berlebihan/ketat. Biarkan lingkungan sejuk dan nyaman

» Instruksikan klien dalam menggunakan analgesik yang dikontrol, pantau cara menggunakan 
» Pantau td dan nadi ibu » Sikap terhadap nyeri adalah individual dan berdasarkan pada pengalaman masa lalu serta latar belakang
» Membantu mengurangi ketidaknyamanan melalui control gate dan stimulasi kutan


» Menaikkan sirkulasi kenometrium, menaikkan relaksasi dan kenyamanan, meningkatkan rasa sejahtera
» Memungkinkan klien untuk mengatur kontrol nyerinya sendiri, biasanya sedikit medikasi

» Hipotensi ibu disebabkan oleh penurunan tahanan perifer saat percabangan vaskuler dilatasi atau reaksi yang pertama terhadap block peridual
2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan perdarahan
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam tidak terjadi volume cairan.
KH:
» Mampu menunjukkan perbaikan keseimbangan cairan yang dapat dibuktikan dengan TTV stabil
TD: 130/80 mmhg
Nadi: 80x/ menit
Suhu: 37 0c »   Kaji perubahan TTV




» Ukur masukan, pengeluaran dan keseumbangan cairan, catat kehilangan perdarahan
» Timbang bb

» Berikan cairan iv dan lakukan observasi ketat sesuai indikasi
» Lakukan tirah baring » Kekurangan cairan akibat perdarahan meningkatkan frekuensi jantung, menurunkan tekanan darah dan mengurangi volume nadi
» Memberi informasi tentang status cairan kecenderungan keseimbangan cairan negatif
» Perubahan cepat meninjukkan gangguan air tubuh
» Memperbaiki volume sirkulasi

» Perdarahan dapat berhenti dengan mereduksi aktivitas

3. Gangguan perfusi jaringan berhubungan penurunan suplai oksigen Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam klien menunjukkan perfusi jaringan yang adekuat
KH:
TTV normal :
TD : 120/80 mmhg
Nadi : 55-90x/ menit
Suhu : 37 0c
RR : 16 – 24 x/ menit Mandiri :
» Perhatikan Hb & Ht sebelum dan sesudah kehilangan darah, kaji status nutrisi dan BB



» Pantau tanda vital derajat dan durasi episode hipovolemik

» Kakji warna dasar kuku, mukosa mulut, gusi dan lidah, perhatikan suhu kulit


» Kaji payu dara setiap hari, perhatikan ada tidaknya laktasi dan perubahan pada ukuran payu dara

Kolaborasi :
» Pantau GDA dan kadar Ph


» Berikan terapi oksigen sesuai kebutuhan
» Nilai bandingan membantu menentukan beratnya kehilangan darah. Status yang ada sebelumnya dari kesehatan yang buruk meningkatkan luasnya cidera dari kekurangan oksigen
» Luasnya keterlibatan hipofisis dapat dihubungkan dengan derajat dan durasi hipotensi
» Pada kompensasi vasokontriksi dan pirau organ vital, sirkulasi pada pembuluh darah perifer diturunkan mengakibatkan sianosis dan suhu kulit dingin
» Kerusakan / keterlibatan hipofisis anterior menurunkan kadar prolaktin, mengakibatkan tidak adanya produksi ASI & akibatnya menurunkan jaringan payu dara

» Membantu dalam mendiagnosa derajat hipoksia jaringan / asidosis
» Memaksimalkan ketersediaan oksigen untuk transportasi sirkulasi ke jaringan
4. Resiko infeksi berhubungan dengan invasif bakteri pada jalan lahir Setelah dilakukan asuhan keperawatan selam 1 x 24 jam, tidak meninjukkan terjadinya infeksi
KH :
Bebas dari dari infeksi
Tidak terjadi pembengkakan
Tidak terjadi kemerahan pada robekan » Tinjau ulang kkondisi atau faktor resiko yang ada sebelumnya
» Kaji terhadap tanda / gejala infeksi (mis : peningkatan suhu, nadi, jumlah SDP)



» Lakukan perawatan kulit preoperatif sesuai protokol


» Catat Hb dan Ht, catat perkiraan kehilangan darah


» Berikan antibiotik spektrum luas parenteral » Menurunkan kemungkinan kontaminasi

» Pecah ketuban 24 jam sebelum pembedahan dapat mengakibatkan korioamnionitas sebelum intervensi bedah dan dapat mengubah penyembuhan luka
» Menurunkan resiko kontaminasi kulit memasuki insisi. Menurunkan resiko infeksi post operatif
» Resiko infeksi pasca melahirkan dan penyembuhanb buruk, meningkat bila kadar Hb turun dan kehilangan darah berlebih
» Antibiotik profilaktik dapat dipesankan untuk mencegah terjadinya proses infeksi
5. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelelahan Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 1 x 24 jam tidak terjadi intoleransi aktivitas pada klien
KH :
Menyatakan kesadaran terhadap toleransi aktivitas
Klien tidak tampak kelelahan berlebihan
Klien mampu melakukan aktivitas sendiri » Anjurkan klien mengikuti aktivitas dengan istirahat yang cukup


» Instruksikan klien untuk menghindari mengangkat beban bebrat, aktivitas / kerja

» Kelompokkan aktivitas sebanyak mungkin seperti pemberian obat, tanda vital dan pengkajian
» Berikan aktivitas penunjang, seperti : membaca, nonton TV atau kunjungan dengan teman yang dipilih atau keluarga » Menghemat energi dan menghindari pengerahan tenaga terus-menerus untuk meminimalkan kelelahan / kepekaan uterus
» Aktivitas yang ditoleransi sebelumnya mungkin tidak diindikasikan untuk wanita beresiko
» Meningkatkan kesempatan klien untuk tindakan berikutnya


» Meningkatkan klien dalam koping dengan penurunan aktivitas


Rencana Perawatan Bagi Bayi :
Diagnosa Keperawatan Tujuan dan kriteria hasil I ntervensi Rasional
1. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan muntah proyektil
Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 1 X 24 jam nutrisi bayi terpenuhi secara adekuat
KH :
bebas dati tanda – tanda hipoglikemi
menunjukkan penurunan BB sama dengan atau kurang dari 5% BB lahir pada waktu pulang Mandiri :
» Tinjau ulang riwayat prenatal ibu terhadap adanya kemungkinan stressor yang berdampak pada simpanan glukosa neonatus, seperti : diabetes, hipertensi karena kehamilan (hkk), gagal jantung dan gagal ginjal
» Perhatikan skor apgar, kondisi saat lahir, tipe atau waktu pemberian obat dan suhu awal pada penerimaan di ruang perawatan bayi
» Turunkan stressor fisik seperti stres dingin, pengerahan fisik, dan pemajanan berlebihanpada pemancar panas
» Timbang berat badan bayi saat menerima diruang perawatan dan setelah itu setiap hari


» Periksa hipoglikemi pada waktu usia 1 jam dengan menggunakan destroxtix, dan lebih sering sesuai dengan yang diindikasikan untuk bayi simtomatik atau resiko tinggi
» Auskultasi bising usus. Perhatikan adanya distensi abdomen
» Lakukan pemberian makan oral awal dengan 5-15 ml air steril, kemudian dextrosa dan air, sesuai protokol RS




Kolaborasi :
» Dapatkan glukosa darah segera bila kadar dextroxtix kurang dari 45 mg/dl

» Berikan glukosa dengan segera, peroral atau intravena
» Bayi cukup bulan yang khususnya rentan pada hipoglikemi mengalami stres kronis dalam uterus, terpajan pada kadar glukosa yang tinggi dalam uterus, menjadi sga atau lga atausecara akut sakit

» Stressor kelahiran dan stres dingin meningkatkan laju metabolisme dan dengan cepat menurunkan simpanan glukosa

» Hipotermi meningkatkan konsumsi energi dan penggunaan simpanan lemak coklat yang tidak dapat diperbaharui
» Menetapkan kebutuhan kalori dan cairan sesuai dengan berat badab dasar, yang secara normal menurun sebanyak 5-10% dalam 3-4 hari pertama kehidupan
» Bayi baru lahir dapat memmpertahankan kadar glukosa maternal sampai 1 jam setelah kelahiran.


» Indikator yang menunjukkan neonatus lapar / siap untuk makan

» Pemberian makan awal untuk bayi menyusui biasanya terjadi diruang kelahiran, sedangkan air, mungkin diberikan diruang perawatan bayi untuk mengkaji refleks menghisap, menelan, gag dan kepatenan esofagus


» Pengukuran glukosa darah memastikan temuan dextrostix dan kebutuhan terhadap intervensi
» Bayi mungkin memerlukan suplemen glukosa untuk meningkatkan kadar serum
2. Resti gangguan pertukaran gas berhubungan dengan kerusakan vital pada regulasi pernafasan. Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 1 X 24 jam, bayi menunjukkan perfusi jaringan yang adekuat
KH :
Mempertahankan jalan napas paten dengan frekuensi pernapasan dan janrung dalam batas normal
Secara umum tidak terjadi sianosis
Bebas dari tanda distres pernapasan Mandiri :
» Ukur skor APGAR pada menit ke 1 dan ke 5 setelah kelahiran

» Perhatikan durasi persalinan dan tipe kelahiran



» Perhatikan adanya pernapasan cuping hidung, retraksi dada, pernapasan mendengkur, krekels atau bronkhi

» Tempatkan bayi pada posisi trendelenburg yang dimodifikasi pada sudut 10 derajat
» Hisap isi lambung bila cairan amniotik mengandung mekonium
Kolaborasi :
» Berikan oksigen hangat melalui masker pada 4-7 L/menit bila dindikasikan
» Berikan tindakan resusitatif, dan siapkan untuk pemindahan bayi ke unit perawatan intensif (NICU) sesuai indikaszi
» Membantu menentukan kebutuhan terhadap intervensi segera
» Kompresi torakal selama lewatnya janin melalui jalan lahir membantu dalam membersihkan paru-paru kira-kira 80-110 ml cairan
» Tand-tanda ini normal dan sementara pada periode reaktivitas pertama, tapi dapat menunjukkan distress pernapasan bila ini menetap
» Memudahkan drainase mukus dari nasofaring dan trakea dengan gravitasi
» Membantu mengurangi insiden pneumonia aspirasi pada periode awal neonatus

» Mendukung upaya pernapasan bila pucat nyata atau sianosis umum ada
» Bayi yang memerlukan upaya-upaya resusitasis luas harus diobservasi dan dirawat oleh petugas yang telah secara khusus terlatih untuk merawat bayi baru lahir yang sakit


C. TINJAUAN MEDIS PROLOGED LABOR (PARTUS LAMA / MACET)
1. Definisi
Partus lama adalah persalinan yang berlangsung lebih dari 24 jam pada primi dan lebih gari 18 jam pada multi.
Partus kasep adalah merupakan fase terakhir dari suatu partus yang macet dan berlangsung terlalu lama sehingga timbul gejala-gejal seperti dehidrasi, kelelahan ibu, serta asfiksi dan kematian janin dalam kandungan (KJDK).
(Rustam, Muhtar. 1998).
Prolonged labour adalah salah satu yamg terpenting dan pengecualian kelelahan yang menghasilkan koping dengan kontraksi uterus yang merupakan ancaman bagi ibu post partum dan support system.
(Mattenson, Peggy Sherblom. 2001)
Prolonged labour adalah hasil dari masalah dengan beberapa faktor pada proses persalinan setelah wanita melalui fase aktif dilatasi serviks seharusnya terjadi minimum 1,2 cm/jam pada nulipara 1,5 cm/jam, pada primipara presentasi fetal.
Partus tak maju yaitu suatu persalinan  dengam his yang adekuat yang tidak menunjukkan kemajuan pada pembukaan serviks, turunnya kepal, dan putar paksi selama 2 jm terakhir. Persalinan pada primi tua biasanya lebih lama.
(Rustam, Muhtar. 1998).

2. Etiologi 
Sebab-sebab terjadinya partus kasep ini adalah multi kompleks, dan tentu saja bergantung pada pengawasan selagi hamil, pertolongan persalinan yang baik, dan penatalaksanaannya. 
a. Penyebanya antara lain :
1) Kelainan letak janin
2) Kelainan-kelainan panggul
3) Kelainan his
4) Pimpinan partus yang salah
5) Janin besar atau ada kelainan congenital
6) Primi tua
7) Perut gantung, grande multi
8) Ketuban pecah dini. 
(Rustam, Muhtar. 1998).
b. Mengelompokkan penyebab terjadinya prolonged labour sebagai berikut :
1) Kontraksi uterin tidak efektif
2) Disproporsi sephalopelvik
3) Posisi oksipitoposterior
Sedangkan menurut Saifuddin, pada prinsipnya persalianan lama dapat disebabkan oleh :
a. His tidak efisien (adekuat)
b. Faktor janin (malpresentasi, malposisi, janin besar)
c. Faktor jalan lahir (panggul sempit, kelainan serviks, vagina, tumor)

3. Manifestasi Klinis
a. Pada ibu :
Gelisah, letih, suhu badan meningkat, berkeringat, nadi cepat, pernapasan cepat, dan mateorismus. Di daerah local sering dijumpai : ring V/D bandl, edema vulva, edema serviks, cairan ketuban berbau, terdapat mekonium.pembukaan servik tidak membuka < 3 cm, pembukaan servik tidak melewati 3 Cm, sesudah 8 jam inpartu.
1) Pembukaan serfik melewati garis waspada partograf :
a) Frekuensi dan lamanya kontraksi kurang dari 3 kontraksi per 10 menit.
b) Secondary arrest of dilatation atau arrest of descent.
c) Secondary arrest of dilatation dan bagiaan terrenahnya dengan caput, terdapat moulase hebat, edema serfik, tanda rupture uteri imminen, fetal dan maternal elistres, Kelainan presentasi (selain verteks).
2) Pembukaan sevik lengkap, ibu ingin mengedan, tetapi tidak ada kemajuan penurunan.


b. Pada janin :
1) Denyut jantung janin cepat/hebat/tidak teratur bahkan negative ; air ketuban terdapat mekonium, kental kehijau-hijauan, berbau.
2) Kaput suksedaneum yang besar
3) Moulage kepal yang hebat
4) Kematian janin dalam kandungan (KJDK)
5) Kematian janin intra partal (KJIP) 

4. Penatalaksanaan 
a. Treatment
1) Kontraksi Uterus Tidak Adekuat
Bila kontraksi uterus tidak adekuat dan disporsi atau obstruksi bisa disingkirkan, penyebab paling banyak portus lama adalah kontraksi uterus yang tidak adekuat.
a) Lakukan induksi dengan oksitosin 5 unit dalam 500 cc dektrosa (NaCL) atau prostaggladin.
b) Evaluasi ulang dengan px vaginal setiap 4 jam:
» Bila garis tindakan dilewati (memotong) lakukan SC.
» Bila ada kemajuan evaluasi tiap 2 jam
c) Berikan penanganan umum yang kemungkinan akan memperbaiki kontraksi dan mempercepat kemajuan persalinan.
» Bila ketuban intak, pecah ketuban.
2) Influencing Resistance
Salah satu alternative denagan menggunakan dosis oksitosin tinggi untuk meningkatkan kemampuan uterus selama persalinan normal. Banyak pendekatan logis untuk menguirangi resistensi serviks
Ada 3 metode yang dapat mempengaruhi resistensi :
a) Menggunakan IV / IM porcine relaxin
b) Injeksi servik local pda hyolouronidosa.
c) Fibrasi servik.

3) Perawatan di RS 
Persalinan kasep akan selekasmungkin diselesekan secar abdominal dengan SC / secara vaginal denga tarikan cunam / lain tindakan tergantug pada :
a) Kemacetan persalinan
b) Tahap persalian
c) Keadaan janin 
d) Keadaan ibu
4) Fase labour (persalinan palsu/belum in partu)
Bila his belum teratur dan porsio masih tertutup, pasien boleh pulang.
Periksa adanya infeksi saluran kemih, ketuban pecah, dan bila didapatkan adanya infeksi obati secara adekuat. Bila tidak pasien boleh rawat jalan.
5) Fase laten yang memanjang
Diagnosis fase laten yang memanjang dibuat secara retrospektif. Bila his berhenti disebut persalinan palsu ataubelum in partu. Bila mana kontraksi makinteratur dan pembukaan makin bertambah sampai 3 cm disebut fase laten.



D. TINJAUAN MEDIS MANAJEMEN LAKTASI
1. Fisiologi Laktasi
Air susu esensial bagi kelangsungan hidup bayi baru lahir. dengan demikian, selama gestasi kelenjar mamaria atau payudara, dipersiapkan untuk laktasi.
Payudara pada wanita yang tidak hamil terutama terdiri dari jaringan lemak dan sistem duktus rudimenter. Ukuran payudara ditentukan oleh jumlah jaringan lemak, yang tidak ada kaitannya dengan kemampuan menghasilkan susu. dibawah pengaruh hormon yang terdapat selama kehamilan, kelenjar mamaria membentuk struktur dan fungsi kelenjar internal yang penting untuk menghasilkan susu. Payudara yang mampu menghasilkan susu terdiri dari jaringan duktus yang secara progresis mengecil yang bercabang dari puting payudara dan berakhir di lobus-lobulus. Setiap lobulus terdiri dari sekelompok alveolus berlapis epitel dan mirip kantung yang membentuk kelenjar penghasil susu. Susu disintesis oleh sel epitel, lalu disekresikan kedalam lumen alveolus, kemudian mengalir dari duktus pengumpul susu kepermukaan puting payudara. 
Selama kehamilan, konsentrasi estrogen yang tinggi menyebabkan perkembangan duktus yang ekstensif sementara kadar progesteron yang tinggi merangsang pembentukan lobulus alveolus. peningkatan konsentrasi prolaktin (suatu hormon hipofisis anterior yang dirangsang oleh peningkatan kadar estrogen) dan human chorionic somatomammotropin (suatu hormon peptida yang dikeluarkan oleh plasenta) juga ikut berperan dalam perkembangan kelenjar mamaria dengan menginduksi pembentukan enzim-enzim yang diperlukan untuk menghasilkan susu.
Setelah persalinan, laktasi dipertahankan oleh dua hormon penting (1) Prolaktin, yang bekerja pada epitel alveolus untuk meningkatkan sekresi susu, dan (2) Oksitosin, yang menyebabkan penyemprotan susu, yang terakhir mengacxu pada ekspulsi paksa susu dari lumen alveolus melalui duktus-duktus. pengeluaran kedua hormon tersebut dirangsang oleh refleks neuroendokrin yang dipicu oleh rangsangan menghisap pada puting payu dara. Susu tidak dapat secara langsung dihisap dari lumen alveolus oleh bayi. Susu harus secara aktif diperas keluar alveolus melalui duktus lalu ke puting payu dara oleh kontraksi sel mioepitel khusus yang mengelilingi setiap alveolus. Pengisapan puting oleh bayi merangsang ujung-ujung syaraf sensorik di puting, menimbulkan potensial aksi yang kemudian menjalar ke atas ke korda spinalis lalu ke hipothalamus. Setelah diaktifkan, hipothalamus memicu pengeluaran oksitosin dari hipofisis posterior. pksitosin, pada gilirannya, merangsang kontraksi sel mioepitel di payu dara sehingga terjadi penyemprotan susu (milk letdown).
Refleks Menghisap Puting :  























2. Definisi
ASI adalah suatu emulsi lemak dalam larutan protein, laktose dan garam-garam organik yang disekresi oleh kedua belah kelenjar payudara ibu sebagai makanan utama bagi bayi.
ASI eksklusif adalah pemberian ASI tanpa makanan tambahan lain pada bayi berumur nol sampai enam bulan. ASI eksklusif adalah makanan terbaik yang harus diberikan kepada bayi, karena di dalamnya terkandung hampir semua zat gizi yang dibutuhkan oleh bayi. "Tidak ada yang bisa menggantikan ASI karena ASI didesain khusus untuk bayi, sedangkan susu sapi komposisinya sangat berbeda sehingga tidak bisa saling menggantikan".
(GATRA, 2004).

3. Manfaat Pemberian Asi
a. Pada Bayi
1) Steril, aman dari pencemaran kuman.
2) Selalu tersedia dengan suhu optimal.
3) Produksi disesuaikan dengan kebutuhan bayi
4) Mengandung antibodi yang dapat menghambat pertumbuhan / membunuh kuman / virus.
5) Perkembangan rahang dan merangsang pertumbuhan gigi.
6) Mudah dicerna, perkembangan otak lebih baik.
7) Bahaya alergi tidak ada 
b. Bagi Ibu
1) Dengan menyusui terjadi hubungan yang lebih erat antara ibu dengan bayi.
2) Dengan menyusui akan mempecepat involusi uteri.
3) Dengan menyusui kesuburan ibu akan berkurang untuk beberapa bulan (KB alami)
4) Dengan menyusui akan mengurangi kemungkinan menderita kangker payudara pada masa mendatang.
c. Bagi Keluarga
1) Pemberian ASI tidak menuntut persiapan khusus.
2) ASI selalu tersedia dan gratis.
d. Bagi Negara
1) Hemat biaya
2) AKB menurun
3) Menurangi subsidi perawatan anak sakit dan ibu dan anak.
4) Membantu program KB
5) Meningkatkan kualitas generasi penerus.

4. Langkah-Langkah Menyusui Yang Benar
a. Sebelum menyusui ASI dikeluarkan sedikit, kemudian dioleskan pada puting dan sekitar kalang payudara. Cara ini mempunyai manfaat sebagai disinfektan dan menjaga kelambaban puting susu.
b. Bayi diletakkan menghadap perut ibu / payudara.
1) Ibu duduk / berbaring dengan santai, bila duduk lebih baik menggunakn kursi yang rendah (agar kaki ibu tidak menggantung) dan punggung ibu  bersandar pada sandaran kursi.
2) Bayi dipegang pada belakang bahunya dengan satu lengan, kepala bayi terletak pada lengkung siku ibu (kepala tidak boleh mnengadah dan bokong bayi ditahan dengan telapak tangan)
3) Satu tangan bayi diletakkan di belakang badan ibu yang satu di sepan.
4) Perut bayi menempel pada badan ibu, kepala bayi menghadap payudara (tidak hanya membelokkan kepala bayi)
5) Telinga dan lengan bayi terletak pada satu garis lurus.
6) Ibu menatap bayi dengan penuh kasih sayang.
c. Payudara dipegang dengan ibu jari diatas dan jari yang lain menopang di bawah, jangan menekan puting susu / kalang payudara saja.
d. Bayi diberi rangsangan agar membuka mulut (rooting refleks) dengan cara 
1) Menyentuh pipi dengan puting susu atau
2) Menyentuh sisi mulut bayi
e. Setelah bayi membuka mulut, dengan cepat kepala bayi didekatkan ke payudara ibu dan puting serta kalang payudara dimasukkan ke mulut bayi.
1) Usahakan sebagian besar kalang payudara dapat masuk kemulut bayi sehingga puting susu berada dibaewah langit-langit dan lidah bayi akan menekan ASI keluar dari tempat penampungan ASI yang terletak dibawah kalang payudara. Posisi yang salah yaitu apabila bayi hanya menghisap pada puting susu saja, akan mengakibatkan masukan ASI yang tidak adekuat dan puting susu lecet.
2) Setelah bayi mulai menghisap payudara tidak perlu disangga lagi.
Teknik menyusui yang tidak benar dapat mengakibatkan puting susu menjadi lecet, ASI tidak keluar optimal sehingga mempengaruhi produksi ASI selanjutnya / bayi enggan menyusu. Untuk mengetahui9 bayi telah menyusu dengan benar dapat dilihat :
1) Bayi tampak tenang.
2) Badan bayi menempel pada perut ibu 
3) Mulut bayi terbuka lebar
4) Dagu menempel pada payudara ibu.
5) Sebagian besar kalang payudara masuk ke dalam mulut bayi.
6) Bayi tampak menghisap kuat dengan irama perlahan.
7) Puting susu ibu tidak terasa nyeri.
8) Telinga  dan lengan bayi terletak pada satu garis lurus.
9) Kepala tidak menengadah
Tanda kecukupan ASI secara subyektif :
1) Bayi tampak puas dan tidur nyenyak saat menyusui
2) Ibu merasakan perubahan ketegangan pada payudara
f. Melepaskan isapan bayi
Setelah selesai menyusui pada satu payudara sampai terasa kosong sebaiknya diganti dengan payudara yang satunya. Coba melepas isapan bayi :
1) Jari kelingking ibu dimasukkan k mulut bayi sudut mulut atau
2) Dagu bayi ditekan kebawah.
g. Setelah menyusui ASI dikeluarkan sedikit kemudian dioleskan pada puting susu dan disekitar kalang payudara, biarkan kering dengan sendirinya.
h. Menyendawakan bayi. 
Tujuan : Mengeluarkan udara dari lambung supaya bayi tidak muntah 
(gumoh- jawa) setelah menyusui.
Cara :
1) Bayi digendong tegak dengan bersandar pada bahu ibu  kemudian  punggung ditepuk perlahan-lahan.
2) Bayi tidur tengkurap dipangkuan ibu kenudian punggung ditepuk perlahan-lahan.

Sebaiknya menyusui bayi tanpa dijadwal (on demand) karena bayi akan menentukan sendiri kebutuhannya. Ibu harus menyusui bayi bila menangis bukan karena sebab lain (kencing dsb) atau ibu sudah merasa perlu menyusui bayinya. Bayi yang sehat dapat mengosongkan satu payudara sekitar 5-7 menit dan ASI dalam lambung bayi akan kosong dalam waktu 2 jam.

5. Komposisi Asi Sesuai Kebutuhan Bayi 
Karena ASI merupakan cairan "hidup" yang mengandung zat-zat antara lain daya tahan tubuh, sedangkan susu formula adalah cairan "mati" yang tak mengandung antibodi. Perlu diketahui juga, komposisi ASI selalu berubah-ubah sesuai kebutuhan bayi. Umpamanya, ASI yang keluar beberapa saat setelah persalinan sampai 4 hari pertama (kolostrum) berbeda komposisinya dengan ASI yang keluar setelah itu (ASI transisi dan ASI matur). Berikut penjelasan Ketua Yayasan Sentra Laktasi Indonesia : 
a. ASI hari I hingga kurang lebih ke-4 (kolostrum) 
Kolustrum bisa dikatakan sebagai "imunisasi" pertama yang diterima bayi karena banyak mengandung protein untuk daya tubuh yang berfungsi sebagai pembunuh kuman dalam jumlah tinggi. Kadarnya 17 kali dibandingkan dengan ASI matur. 
b. ASI hari ke-3 hingga kurang lebih ke-10 (ASI transisi) 
Kadar protein ASI transisi sudah berkurang sementara kadar karbohidrat dan lemaknya meningkat. Begitu juga dengan volumenya yang makin banyak sesuai kebutuhan menyusu bayi yang semakin tinggi. 
c. ASI hari ke-10 dan selanjutnya (ASI matur)
Komposisi ASI yang keluar pada isapan-isapan pertama (foremilk) juga berbeda dengan komposisi yang terkandung pada isapan-isapan akhir (hindmilk). “Hindmilk” mengandung lemak dan karbohidratnya lebih banyak dibandingkan foremilk. 
Berikut ini komposisi/kandungan yang terdapat dalam ASI : 
a. Lemak 
Kadar lemak ASI berubah-ubah secara otomatis sesuai kebutuhan kalori bayi dari hari ke hari. ASI mengandung enzim lipase pencerna lemak sehingga lemak ASI mudah dicerna dan diserap. Sekitar 80% lemak ASI berjenis long chain polyunsaturated fatty acid (lemak ikatan panjang). Antara lain omega 3 (EPA dan DHA), omega 6 (AA) yang merupakan komponen penting untuk pertumbuhan otak. 
b. Kolesterol
Manfaat kolesterol dalam ASI antara lain untuk meningkatkan pertumbkuhan otak. Selain itu olesterol berfungsi dalam pembentukan enzim metabolisme kolesterol. Metabolisme itu akan mengendalikan kadar kolesterol di kemudian hari sehingga mencegah serangan jantung. 
c. Protein 
Kandungan protein dalam ASI lebih tinggi dan lebih mudah dicerna oleh usus bayi. Selain berguna sebagai daya tahan tubuh, protein diperlukan pula untuk pertumbuhan otak. 
d. Karbohidrat 
Karbohidrat utama ASI adalah laktosa. Gunanya untuk pertumbuhan otak, meningkatkan penyerapan kalsium, meningkatkan pertumbuhan bakteri usus yang baik yaitu lactbacillus bifidus, menghambat pertumbuhan bakteri yang berbahaya. 
e. Vitamin dan Mineral 
ASI mengandung vitamin dan mineral yang lengkap. Hampir semua vitamin dan mineral dalam ASI diserap tubuh bayi. Perlu juga disadari bahwa masih banyak zat yang terkandung dalam ASI namun belum diketahui kegunaannya.
6. Penyakit-Penyakit Yang Dapat Dicegah ASI 
Dari hasil riset, ASI terbukti dapat menurunkan risiko bayi terserang penyakit akut dan kronis. Antara lain : 
a. Meningitis bakterialis (peradangan selaput otak yang disebabkan bakteri) 
b. ISPA (infeksi saluran pernapasan atas) 
c. Infeksi saluran urogenitalis (infeksi pada organ reproduksi dan saluran kemih) 
d. Otitis media (peradangan telinga) 
e. Sepsis (infeksi dalam darah) 
f. Botulism (keracunan akibat makanan/minuman yang diawetkan secara tidak benar) 
g. Diare 
h. Serangan alergi 
i. Diabetes pada usia muda 
j. Penyakit pembuluh darah koroner (coronary artery disease).

7. Masalah – Masalah Dalam Laktasi
a. Payu dara bengkak
b. Puting susu datar atau terbenam
c. Puting susu lecet atau luka
d. Saluran susu tersumbat
e. Infeksi payu dara (mastitis)
f. Abses payu dara
g. ASI kurang
h. Bayi bingung puting
i. Bayi enggan menyusu
j. Berat badan lahir rendah (BBLR)
8. Perawatan Payu Dara Post Partum
a. Bertujuan untuk :
1) Memelihara kebersihan paydara
2) Melenturkan dan menguatkan putting
3) Mengeluarkan putting susu yang masuk ke dalam/ datar
4) Agar saat menyusui, susu dapat keluar engan lancar dan menghindari kesulitan-kesulitan dalam menyusui
b. Alat-alat yang dugunakan
1) Kapas
2) Baby oil
3) Waslap 
4) Baskom berisi air hangat
5) Baskom berisi air dingin 
c. Cara kerja breast care
Cara kerja untuk melakukan breast care pada ibu post partum adalah:
1) Mengompres nipple dengan kapas yang usdah diberi minyak/ baby oil, tujuannya untuk mengangkat kotoran, dan lemak-lemak.
2) Biarkan sampai 3 menit, kemuian kapas diputar untuk membersihkan dan mengangkat kotoran pada nipple.
3) Basahi kedua tangan dengan baby oil.
4) Massage payudara dengan kedua tangan rotasi dari atas ke bawah.
Caranya kedua tangan dan ibu jari menempel di tengah-tengah payudara dilakukan sebanyak 20-30 kali.
5) Massage payudara dengan cara tangan kiri menyangga payudara dan tangan kanan bagian jari kelingking memijat, arah dari atas ke bawah, dilakukan 20-30 kali.
6) Massage dengan cara sirkuler, yaitu dengan menggunakan ujung-ujung jari kedua tangan menuju ke arah nipple.
7) Payudara dengan air hangat untuk meningkatkan vaskularisasi selama 3 menit. Selama itu merasa hangat.
Tujuan: untuk meningkatkan kenyamanan
8) Kompres payudara dengan air dingin selama 3 menit.
Tujuan: untuk meningkatkan kenyamanan
9) Pencet daerah areola untuk mengocok ASI sudah keluar atau belum.
10) Kompres dengan air hangat lagi selama 3 menit
11) Bila nipple datar atau masuk ke dalam dapat dilakukan (Hoffman)
a) Nipple diputar kemudian ditarik
b) Regangkan  areola dengan kedua ibu jari, angkat nipple dan tarik keluar.

9. Nutrisi  Untuk Ibu Menyusui
Nutrisi ibu menyusui adalah suatu keadaan nutrisi yang diperlukan selama ibu menyusui, yang membutuhkan makanan lebih banyak karena selain menjaga kesehatan ibu juga untuk pembentukan ASI bagi bayinya dalam jumlah kurang lebih 850 ml perhari.
a. Nutrisi yang diperlukan adalah :
1) Karbohidrat dan lemak sebagai sumber zat tenaga untuk menghasilkan kalori  dapat diperoleh dari serealia, umbi-umbian.
2) Protein sebagai sumber zat pembangun dapat diperoleh dari daging, ikan,     telur dan kacang-kacangan.
3) Mineral sebagai zat pengatur dapat diperoleh dari buah-buahan dan sayur -     sayuran.
4) Vitamin B kompleks berguna untuk menjaga sistem saraf, otot dan jantung agar berfungsi secara normal. Dapat dijumpai pada serealia, biji - bijian, kacang-kacangan, sayuran hijau, ragi, telur dan produk susu. 
5) Vitamin D berguna untuk pertumbuhan dan pembentukan tulang bayi Anda. Sumbernya     terdapat pada minyak hati ikan, kuning telur dan susu.
6) Vitamin E berguna bagi pembentukan sel darah merah yang sehat. Makanlah lembaga biji-bijian terutama gandum, kacang-kacangan, minyak sayur dan sayuran hijau.
7) Asam folat berguna untuk perkembangan sistem saraf dan sel darah, banyak terdapat pada sayuran berwarna hijau gelap seperti bayam, kembang kol dan brokoli. Pada buah-buahan, asam folat terdapat dalam jeruk, pisang, wortel     dan tomat. Kebutuhan asam folat selama hamil adalah 800 mcg per hari,     terutama pada 12 minggu pertama kehamilan. Kekurangan asam folat dapat     mengganggu pembentukan otak, sampai cacat bawaan pada susunan saraf     pusat maupun otak janin.
8) Zat besi yang dibutuhkan ibu hamil agar terhindar dari anemia, banyak     terdapat pada sayuran hijau (seperti bayam, kangkung, daun singkong, daun     pepaya), daging dan hati.
9) Kalsium, diperlukan untuk pertumbuhan tulang dan gigi janin, serta melindungi ibu hamil dari osteoporosis Jika kebutuhan kalsium ibu hamil tidak tercukupi, maka kekurangan kalsium akan diambil dari tulang ibu.     Sumber kalsium yang lain adalah sayuran hijau dan kacang-kacangan. Saat ini kalsium paling baik     diperoleh dari susu serta produk olahannya. Susu juga     mengandung banyak vitamin, seperti vitamin A, D, B2, B3, dan vitamin C. 

b. Contoh Makanan Yang Tepat Bagi Ibu Menyusui
Makanan dengan gizi seimbang dapat diperoleh dari karbohidrat dan lemak sebagai sumber zat tenaga, protein sebagai sumber zat pembangun, serta vitamin dan mineral sebagai zat pengatur. 
1) Sebagai sumber tenaga yang menghasilkan kalori, karbohidrat dapat diperoleh dari serealia, umbi-umbian. 
2) Sementara protein sebagai sumber zat pembangun dapat diperoleh dari daging, ikan, telur, kacang-kacangan, dan sebagai sumber zat pengatur,
3) vitamin dan mineral dapat diperoleh dari buah-buahan dan sayur-sayuran. Tambahan vitamin, baik B kompleks, vitamin A, vitamin C, vitamin D, maupun vitamin E diperlukan ibu hamil untuk meningkatkan kebugarannya. Vitamin B kompleks dijumpai pada serealia, biji-bijian, kacang-kacangan, sayuran hijau, ragi, telur dan produk susu. Vitamin B kompleks berguna untuk menjaga sistem saraf, otot dan jantung agar berfungsi secara normal.
4) Vitamin D berguna untuk pertumbuhan dan pembentukan tulang bayi Anda. Sumbernya terdapat pada minyak hati ikan, kuning telur dan susu. 
5) Vitamin E berguna bagi pembentukan sel darah merah yang sehat. Makanlah lembaga biji-bijian terutama gandum, kacang-kacangan, minyak sayur dan sayuran hijau. 
6) Asam folat berguna untuk perkembangan sistem saraf dan sel darah, dan banyak terdapat pada sayuran berwarna hijau gelap seperti bayam, kembang kol dan brokoli. Pada buah-buahan, asam folat banyak terdapat pada jeruk, pisang, wortel dan tomat. 
7) Zat besi yang dibutuhkan ibu menyusui agar terhindar dari anemia (kurang darah), banyak terdapat pada sayuran hijau (seperti bayam, kangkung, daun singkong, daun pepaya), daging dan hati. Salah satu makanan dengan kandungan gizi yang lengkap adalah susu. 

c.  Menu Yang Dikonsumsi Oleh Ibu Menyusui
1) Sumber zat tenaga 8 porsi (1 porsi nasi = 100 gr), yang terdiri dari : nasi, jagung, mie, roti dsb. Ditambah dengan 4 sdm minyak goreng untuk menggoreng atau menumis dan 2 sdm gula
2) Sumber zat pembangun 8 porsi, dapat terdiri dari : 2 porsi ikan atau daging @ 50 gr, 3 porsi tempe atau tahu @ 50/75 gr dan 1 porsi kacang-kacangan, 1 gelas susu dan 1 butir telur
3) Sumber zat pengatur 7 porsi, dapat terdiri dari : 4 porsi sayuran terutama yang berwarna hijau dan kuning @ 100 gr dan 3 porsi buah-buahan segar @ 100 gr.
Contoh menu sehari :
a. Pagi : Lumpia, susu, juice buah
b. Siang : Nasi, otak-otak bandeng, rempeyek kacang, oseng 
kangkung dan telur puyuh, sayur asem, papaya.
c. Malam : Nasi, empal daging, sup sayuran, keripik tempe, apel.




Kebutuhan Gizi Ibu Menyusui

       Zat Gizi                Ibu menyusui\ anak umur 
    0-6 bln    7-12 bln   12-24 bln
Energi        (kalori)
Protein       (Gr)
Vitamin A  (RE)
Asam folat  (ug)
Vitamin C   (mg)
Kalsium      (mg)
Besi            (mg) 2750
64
850
210
85
900
31 2550
60
800
200
70
900
31 2450
59
750
185
70
800
31


(www.conectique.com)




DAFTAR PUSTAKA

Danfort. 2002. Obstetric Dan Ginekologi. Jakarta : Widya Medika

Doenges. Marilynn E. 2001. Rencana Perawatan Maternal/Bayi. Jakarta : EGC

Farrer, Helen. 1999. Perawatan Maternitas. Edisi 2. Jakarta. EGC

Gede manuaba, ida bagus. 1998. Ilmu Bidanan, Penyakit Kandungan, dan Keluarga Berencana Untuk Pendidikan Bidan. Jakarta : EGC

Hanafi. Wiknjosastro. 1997. Ilmu Kebidanan. Jakarta. Yayasan Bina Pustaka. Prawiroharjo. 

Mansjoer. Arif, dkk. 1999. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi 3. Jakarta. EGC.

Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Edisi 2. Jakarta. EGC.

Prawirohardjoe. 2002.Buku Paduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal Dan Neonatal. Jakarta : yayasan bina pustaka sarwono prawirohardjo.

Pusat pendiddikan tenaga kesehatan, 1993. Asuhan Kebidanan pada ibu hamil dalam kontek keluarga, Departemen Kesehatan Jakarta.

Prawirohardjo, S. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta. Bina Pustaka FKUI.

Soetjiningsih, ASI petunjuk untuk tenaga kesehatan,. Jakarta. EGC

Sutarmi, STp. 2005. Taklukkan Penyakit dengan VCO, Jakarta. EGC.

Sherwood, Lauralee. 2001. Fisiologi Manusia Dari Sel Ke Sistem. Jakarta. EGC

www.conectique.com
www.kompas.com 



Poskan Komentar

Jangan Lupa Tulis Komentarnya Gan: